Upaya Pengacara Dalam Kasus Kecelakaan Mobil Berantai – Kecelakaan multi-kendaraan biasanya terjadi ketika lebih dari dua mobil saling bertabrakan dalam rantai kecelakaan belakang. Biasanya, mereka terjadi karena kekuatan tabrakan pertama: yang terakhir dalam barisan mobil (Pengemudi D) menabrak mobil kedua hingga terakhir (Pengemudi C), mendorong Pengemudi C maju ke mobil ketiga hingga terakhir (Pengemudi B ), menyebabkan Pengemudi B menabrak mobil pertama (Pengemudi A).

Upaya Pengacara Dalam Kasus Kecelakaan Mobil Berantai

volunteerlawyersnetwork – Jenis kecelakaan ini juga disebut “reaksi berantai”. Meskipun mereka dapat menjadi hasil dari kelalaian pengemudi tunggal, kecelakaan reaksi berantai mungkin melibatkan contoh kecerobohan oleh banyak pengemudi. Banyak orang, termasuk penumpang di salah satu mobil ini, dapat mengalami cedera. Oleh karena itu, litigasi gugatan cedera pribadi yang dihasilkan bisa sangat menantang.

Baca Juga : Mengenal Veteriner, Urusan Sidang Yang Berkaitan Dengan Hewan

Jika Anda terlibat dalam kecelakaan reaksi berantai, penting untuk bertukar informasi asuransi dengan semua pengemudi yang terlibat, mendapatkan informasi kontak saksi dan menghubungi polisi untuk datang ke tempat kejadian dan membuat laporan polisi. Anda harus mencoba untuk mendapatkan foto pemandangan, termasuk tanda selip, puing-puing kendaraan, dan kerusakan properti dari berbagai sudut. Jika Anda terluka, Anda harus menghubungi pengacara sesegera mungkin setelah kecelakaan untuk memastikan bahwa semua bukti yang relevan segera diidentifikasi dan didokumentasikan.

Salah Siapa Reaksi Berantai Itu?

Masalah terbesar dalam kecelakaan reaksi berantai adalah siapa yang salah? Menentukan sebab-akibat bisa jadi rumit dari perspektif faktual. Dalam kasus di mana pengemudi mengaku terganggu dan menjadi mobil pertama yang menabrak mobil lain di barisan mobil, mungkin tepat untuk menetapkan tanggung jawab 100% kepada pengemudi tersebut. Namun, seringkali ada masalah lain yang berperan: cuaca buruk, pembangunan jalan, kecelakaan mobil lain, mengemudi yang terganggu, mengemudi dalam keadaan mabuk, atau mengemudi secara agresif.

Misalkan, Pengemudi D sedang mengemudi dengan aman ketika Pengemudi C di depannya tiba-tiba berhenti di jalan bebas hambatan. Belum ada indikasi pengereman karena lampu rem Driver C mati. Sementara itu Pengemudi B mabuk dan tiba-tiba berhenti setelah menabrak Pengemudi A karena sedang mengekor dan tidak menyadari Pengemudi A menginjak rem karena bahaya konstruksi sampai terlambat.

Pengemudi A menderita luka parah karena dia menanggung beban Pengemudi B yang menabraknya dari belakang dan juga beban Pengemudi D yang menabrak Pengemudi C dan Pengemudi C yang menabrak Pengemudi B. Pengemudi A menggugat Pengemudi B, Pengemudi C, Pengemudi D, dan perusahaan konstruksi karena kelalaian. Selain itu, dalam hipotetis ini, Pengemudi C dapat terluka, dalam hal ini ia dapat mengajukan pengaduan silang terhadap Pengemudi D. Jika Pengemudi B juga terluka, ia dapat mengajukan pengaduan silang terhadap Pengemudi C dan Pengemudi D.

Di sebagian besar negara bagian, juri akan mempertimbangkan semua bukti dan memberikan kesalahan kepada masing-masing terdakwa. Salah satu tergugat ini, pada gilirannya, dapat mengklaim bahwa penggugat lalai, dan juri juga akan memberikan persentase kesalahan kepada penggugat. Apakah salah satu pihak dapat memulihkan keluhan dalam kasus beberapa kali kelalaian tergantung pada keadaan di mana kecelakaan itu terjadi.

Di negara-negara bagian yang mengikuti doktrin kelalaian komparatif, pemulihan setiap penuntut akan dikurangi dengan persentase kesalahannya sendiri. Kelalaian komparatif datang dalam dua rasa: kelalaian komparatif murni dan kelalaian komparatif yang dimodifikasi.

Dalam keadaan kelalaian komparatif murni, Pengemudi D akan dapat pulih bahkan jika juri menganggapnya 99% bertanggung jawab atas kecelakaan itu. Di beberapa negara kelalaian komparatif yang dimodifikasi, Pengemudi D hanya akan dapat memulihkan kerusakan jika dia bertanggung jawab kurang dari 50%; di tempat lain, Pengemudi D hanya akan dapat memulihkan kerusakan jika dia bertanggung jawab kurang dari 51%. Dalam kedua kasus tersebut, Pengemudi D hanya dapat memulihkan persentase kerusakannya yang bukan tanggung jawabnya.

Beberapa negara bagian mengikuti aturan keras tentang kelalaian kontribusi. Di negara-negara bagian itu, penggugat tidak dapat memulihkan sebagian dari kerusakannya jika dia bersalah 1% atau lebih atas kecelakaan itu. Di negara bagian itu, hanya Pengemudi A yang kemungkinan akan pulih, dan dia hanya bisa pulih jika dia tidak ditemukan bahkan 1% bersalah.

Kegagalan Menghasilkan Kecelakaan

Beberapa pengemudi beroperasi seolah-olah mereka selalu memiliki hak jalan. Namun, semua pengemudi memiliki kewajiban untuk mematuhi peraturan lalu lintas untuk menghindari bahaya yang dapat diperkirakan sebelumnya bagi orang lain. Ini termasuk mengikuti aturan tentang mengalah pada pengemudi lain dalam keadaan tertentu. Kegagalan untuk memberikan hak jalan ketika diharuskan oleh hukum dapat menyebabkan tanggung jawab atas kecelakaan yang diakibatkannya.

Kecelakaan kegagalan mengalah terjadi ketika pengemudi gagal membelokkan jalan dengan benar, menyebabkan kecelakaan. Apa yang membuat kecelakaan ini berbeda dari banyak jenis kecelakaan lainnya adalah seringnya korban cedera menabrak mobil yang gagal mengalah. Kecelakaan-kecelakaan ini terjadi dalam situasi seperti ketika ada lampu kuning atau merah yang berkedip, ketika seorang pengemudi yang berbelok ke kiri gagal untuk menyerah pada lalu lintas yang datang, ketika sebuah mobil agresif untuk memasuki jalan raya, ketika seorang pengemudi memasuki jalan dari jalan masuk pribadi, atau ketika pengemudi gagal memberikan hak jalan kepada pejalan kaki yang sudah berada di penyeberangan.

Pengemudi Lalai

Kegagalan untuk mengalah mungkin merupakan penyebab kecelakaan yang sebenarnya dan terdekat. Seseorang yang dirugikan oleh kegagalan pengemudi lain untuk mengalah dapat menuntut ganti rugi. Jenis kerusakan dapat berupa ekonomi dan nonekonomi. Mereka dapat mencakup tagihan medis, kehilangan pendapatan, biaya sendiri, layanan rumah tangga, rehabilitasi kejuruan, cacat, dan rasa sakit dan penderitaan. Di beberapa negara bagian, pasangan dari orang yang terluka dapat mengajukan klaim kehilangan konsorsium.

Jika Anda yakin pihak lain gagal memberikan hak jalan Anda, Anda harus memotret kerusakan pada kendaraan Anda, kerusakan pada kendaraan lain, dan cedera apa pun. Anda harus bertukar informasi kontak dan asuransi dengan pengemudi lain. Meskipun amarah Anda mungkin berkobar karena Anda yakin bahwa Anda memiliki jalan yang benar, Anda tidak boleh berkelahi atau menuduh pengemudi lain. Anda harus mengumpulkan informasi kontak dari setiap saksi kecelakaan dan memberikan informasi tersebut kepada perusahaan asuransi dan pengacara Anda.

Baca Juga : Beberapa Hal yang Menjadi Alasan untuk Tahu Kebijakan Hukum

Setelah kecelakaan, perusahaan asuransi pihak lain mungkin menelepon Anda dan meminta pernyataan Anda. Dianjurkan untuk menunggu dan mempertahankan pengacara Anda sendiri sebelum berbicara dengan perusahaan asuransi pihak lain. Meskipun Anda mungkin yakin bahwa Anda memiliki hak jalan, perusahaan asuransi pihak lain akan mencoba menemukan alasan Anda bersalah atas kecelakaan itu untuk menghindari keharusan membayar ganti rugi Anda. Perusahaan asuransi pihak lain tidak berutang tugas perawatan kepada Anda dan mungkin mencoba menipu Anda atau menyanjung Anda agar membuat pengakuan yang nantinya terbukti merusak kasus Anda.

Di sisi lain, jika Anda yakin bahwa Anda bersalah karena gagal mengalah, Anda tidak boleh meminta maaf atau mengakui kesalahan kepada pihak lain. Penerimaan dapat digunakan sebagai bukti dalam negosiasi dan di ruang sidang. Anda harus mendiskusikan kasus ini hanya dengan perusahaan asuransi atau pengacara Anda sendiri. Bagaimana jika tidak jelas siapa yang bersalah atas kegagalan menghasilkan kecelakaan? Dalam kasus tersebut, pengacara mungkin perlu untuk mempertahankan spesialis rekonstruksi kecelakaan untuk meninjau semua bukti yang tersedia, seperti tanda selip, puing-puing, dan kesaksian saksi, untuk merekonstruksi bagaimana kecelakaan itu terjadi.

Please follow and like us: