Undang-Undang Cedera Pribadi yang Perlu di Pahami Oleh Pengacara Relawan – Undang-undang cedera pribadi adalah bidang hukum perdata yang berkaitan dengan pemberian kompensasi uang kepada korban kecelakaan atau kesalahan sosial. Orang yang dirugikan yang mengajukan gugatan disebut “penggugat”, dan orang atau entitas yang diduga bertanggung jawab atas cedera tersebut disebut “tergugat”.

Undang-Undang Cedera Pribadi yang Perlu di Pahami Oleh Pengacara Relawan

volunteerlawyersnetwork – Dalam kecelakaan fatal, keluarga almarhum dapat mengajukan tuntutan kematian yang salah terhadap orang atau entitas yang bertanggung jawab atas kecelakaan tersebut.

Baca Juga : Perjalanan Karir Richard F. Scruggs, Sang Pengacara Terbaik di Dunia

Dalam beberapa kasus, mungkin ada beberapa pihak yang bertanggung jawab, dan penggugat mungkin dapat menuntut mereka semua untuk memulihkan jumlah penuh kompensasi yang dibutuhkan untuk cederanya. Terdakwa pada gilirannya dapat menuduh bahwa orang atau entitas lain bertanggung jawab dan membawa orang atau entitas itu ke dalam gugatan sebagai tergugat silang.

Beban pembuktian dalam kasus cedera pribadi biasanya lebih rendah daripada beban pembuktian untuk kasus pidana yang timbul dari tindakan yang sama. Ini berarti bahwa Anda mungkin dapat pulih dalam gugatan cedera pribadi, bahkan jika terdakwa dibebaskan dari tuntutan pidana yang timbul dari perilaku yang sama.

Tujuan dalam gugatan cedera pribadi umumnya untuk memulihkan kompensasi moneter, daripada menghukum terdakwa. Namun, dalam beberapa kasus, hukuman ganti rugi dapat diminta dan diberikan untuk kesalahan yang sangat mengerikan atau jahat oleh terdakwa.

Elemen Kelalaian

Tuntutan hukum cedera pribadi dapat timbul dari situasi apa pun, termasuk kecelakaan kendaraan bermotor, pertanggungjawaban tempat, malpraktek profesional, atau pelecehan panti jompo. Kebanyakan cedera adalah akibat dari kelalaian atau perilaku sembrono, bukan perilaku yang disengaja.

Di sebagian besar negara bagian, penggugat yang mengklaim kelalaian perlu membuktikan (1) kewajiban perawatan tergugat, (2) pelanggaran terdakwa atas tugas tersebut, (3) penyebab sebenarnya, (4) penyebab langsung, dan (5) kerusakan aktual.

Tugas seorang terdakwa berbeda-beda tergantung pada keadaan dan keadaan. Secara umum, bagaimanapun, setiap orang memiliki kewajiban untuk menggunakan perawatan yang wajar untuk menghindari risiko cedera yang dapat diperkirakan pada orang lain.

Misalnya, seorang pengemudi yang telah menikmati empat minuman koktail tidak boleh berada di belakang kemudi mobil karena risiko yang signifikan dia akan mengalami kecelakaan mobil. Ini juga berarti bahwa jika pengecer memperhatikan bahwa pegangan di lantai dua sebuah toko telah lepas, sehingga pelanggan dapat bersandar padanya dan jatuh, pengecer memiliki kewajiban untuk memperingatkan pelanggan atau memperbaiki pegangan yang longgar sehingga tanpa disadari pelanggan tidak terluka.

Kegagalan untuk memperingatkan kondisi berbahaya di properti dapat mengakibatkan tuntutan hukum pertanggungjawaban tempat terhadap orang atau entitas yang mengendalikannya.

Demikian pula, seorang dokter memiliki tugas untuk bertindak sebagai dokter yang cukup bijaksana dengan pelatihan dan keahlian yang sama akan bertindak. Ia harus memesan tes yang sesuai atau merujuk pasien ke spesialis ketika dihadapkan pada diagnosis potensial penyakit tertentu. Seorang dokter yang gagal memenuhi standar profesional perawatan mungkin akan dikenakan gugatan malpraktek medis.

Kegagalan penggugat untuk membuktikan salah satu elemen kelalaian dapat mengakibatkan kasus diberhentikan atau tergugat menghindari tanggung jawab. Jika ada terlalu banyak peristiwa yang mengganggu antara pelanggaran tergugat dan penggugat, pelanggaran tergugat mungkin tidak dianggap sebagai “langsung” atau penyebab hukum dari cedera tersebut.

Misalnya, seorang pengemudi merias wajahnya di dalam mobil. Seorang pengendara sepeda motor memutuskan untuk berpindah jalur untuk menghindari pengemudi yang terganggu ini. Sementara itu, seekor rusa melintasi jalan raya, dan pengendara sepeda motor tersebut berbelok menghindari menabrak rusa tersebut dan menabrak sebuah mobil yang diparkir secara ilegal di pinggir jalan.

Dalam kasus tersebut, rusa dan mobil yang diparkir secara ilegal menjadi penyebab kecelakaan pengendara motor tersebut. Pengemudi mungkin lalai dalam merias wajah di dalam mobil, tetapi perilakunya bukanlah penyebab “langsung” dari cedera korban.

Bentuk Kompensasi

Dalam kebanyakan kasus cedera pribadi, penggugat dapat memperoleh ganti rugi ekonomi dan non-ekonomi, yang mungkin termasuk biaya pengobatan di masa lalu dan masa depan, kehilangan gaji di masa lalu dan masa depan, rehabilitasi kejuruan, bantuan rumah tangga, biaya sendiri, kehilangan konsorsium, dan rasa sakit. dan penderitaan.

Kerusakan ekonomi adalah kerugian yang terkait dengan kerugian nyata, sering kali ditunjukkan dengan mengirimkan dokumentasi. Biasanya, penggugat dapat mencoba untuk memulihkan semua kerusakan ekonominya, seperti biaya pengobatan atau kehilangan pendapatan.

Namun, di beberapa negara bagian, rasa sakit dan penderitaan atau kerusakan nonekonomi lainnya “dibatasi” dalam semua kasus cedera pribadi, atau terkadang hanya dalam kasus malapraktik medis. “Capped” berarti bahwa penggugat tidak dapat memulihkan lebih dari jumlah ganti rugi yang ditetapkan.

Cedera pribadi adalah istilah hukum untuk cedera pada tubuh, pikiran, atau emosi, bukan cedera properti. Dalam yurisdiksi Anglo-Amerika, istilah ini paling sering digunakan untuk merujuk pada jenis gugatan gugatan di mana orang yang mengajukan gugatan (“penggugat” dalam Hukum Inggris atau “penggugat” di yurisdiksi Amerika) telah menderita kerugian pada tubuhnya atau pikiran.

Tuntutan hukum cedera pribadi diajukan terhadap orang atau entitas yang menyebabkan kerugian melalui kelalaian, kelalaian besar, perilaku sembrono, atau kesalahan yang disengaja, dan dalam beberapa kasus atas dasar tanggung jawab yang ketat. Yurisdiksi yang berbeda menggambarkan kerusakan (atau, hal-hal yang dapat membuat orang yang terluka diberi kompensasi) dengan cara yang berbeda, tetapi kerusakan biasanya mencakup tagihan medis, rasa sakit dan penderitaan orang yang terluka, dan penurunan kualitas hidup.

Secara historis, tuntutan hukum cedera pribadi dalam gugatan untuk kerugian moneter hampir tidak ada sebelum Revolusi Industri abad ke-19. Dalam masyarakat agraris, pra-industri di mana kebanyakan orang tidak melakukan perjalanan jauh dari rumah selama hidup mereka, cedera tubuh yang tidak disengaja yang ditimbulkan oleh satu orang asing ke orang lain sangat jarang. Ketika kecelakaan yang menyedihkan benar-benar terjadi, pelakunya biasanya adalah kerabat atau teman dekat, dan merupakan bagian dari komunitas lokal kecil yang sama.

Kebanyakan orang adalah bukti penilaian sebelum kebangkitan kelas menengah dan penemuan asuransi kewajiban modern. Akhirnya, cedera pra-industri tidak memiliki kekuatan yang besar dari cedera pribadi modern, karena cedera tersebut biasanya disebabkan oleh manusia atau hewan, bukan mesin yang kuat.

Jenis umum dari klaim cedera pribadi termasuk kecelakaan lalu lintas jalan raya, kecelakaan kerja, kecelakaan tersandung, klaim penyerangan, dan kecelakaan cacat produk (tanggung jawab produk). Istilah cedera pribadi juga mencakup cedera yang timbul dari perawatan medis dan gigi, yang dapat menyebabkan klaim kelalaian medis). Penyebab lain dari klaim cedera diri, termasuk kondisi yang sering digolongkan sebagai penyakit akibat kerja.

Kasus cedera pribadi juga dapat mencakup gugatan toksik, di mana kontaminan yang ditularkan melalui udara atau air menyebabkan penyakit, cedera, atau kematian. Klaim wanprestasi lainnya dapat diajukan sehubungan dengan klaim cedera pribadi.

Seperti yang terjadi dalam kebanyakan kasus perdata, kasus cedera pribadi dimulai dengan mengajukan ke pengadilan sebuah dokumen yang disebut “keluhan.” Biasanya, keluhan dalam kasus cedera pribadi mengidentifikasi pihak-pihak dalam gugatan, menentukan kesalahan apa yang dilakukan terdakwa, menuduh bahwa kesalahan tersebut menyebabkan cedera penggugat, dan menjelaskan jenis kompensasi yang dicari penggugat. Pengaduan tersebut umumnya menetapkan fakta-fakta yang akan coba dibuktikan oleh penggugat, dan tergugat dapat mencoba untuk tidak membuktikannya, selama proses pengadilan.

Di sebagian besar negara, pembayaran akan dilakukan melalui kesepakatan penyelesaian atau keputusan sebagai hasil uji coba. Penyelesaian dapat berupa pembayaran sekaligus atau sebagai penyelesaian terstruktur di mana pembayaran dilakukan selama periode waktu tertentu.

Baca Juga : Bill Schuette Pengacara Populer Kalangan Elit Michigan

Di beberapa negara, mereka yang menang dalam persidangan dapat memperoleh kembali biaya pengacara mereka dari pihak lawan.

Di Amerika Serikat, salah satu pihak dapat mengajukan sanksi jika pihak lainnya bertindak tanpa dasar hukum atau alasan yang dapat dibenarkan. Misalnya, jika pihak lawan terus menolak pengaduan tanpa alasan yang signifikan atau alasan yang dapat dibenarkan, salah satu pihak dapat mengajukan mosi untuk ganti rugi atau bahwa pihak lawan melecehkan dan atau berspekulasi tanpa alasan atau alasan. Model Aturan Perilaku Profesional Asosiasi Pengacara Amerika mengusulkan bahwa pengacara harus dilarang membawa atau membela gugatan “kecuali ada dasar hukum dan fakta untuk melakukannya, itu tidak sembrono”.

Please follow and like us: