Tuntutan Bagi Pengacara Untuk Dokter Gigi dan Kosmetik Sesuai Hukum – Anda mungkin memikirkan dokter ketika memikirkan klaim malpraktik medis, tetapi dokter gigi dan ortodontis sering juga dapat dituntut ketika mereka gagal memenuhi standar perawatan yang sesuai.

Tuntutan Bagi Pengacara Untuk Dokter Gigi dan Kosmetik Sesuai Hukum

volunteerlawyersnetwork – Situasi di mana hal ini dapat terjadi termasuk ketika seorang dokter gigi gagal untuk mendiagnosis pasien dengan kondisi tertentu, gagal untuk memberikan anestesi dengan benar, gagal untuk mendapatkan persetujuan untuk prosedur, atau gagal untuk memberikan rujukan ke ahli bedah atau spesialis lain.

Baca Juga : Hal Yang Perlu Dibela Pengacara Tentang Cedera Amputasi Akibat Malpraktek Medis

Mungkin juga ada kasus di mana dokter gigi melakukan kesalahan saat mencabut gigi atau mengobati infeksi akibat prosedur seperti pencabutan. Jika ahli kesehatan atau asisten dokter gigi lainnya melakukan kesalahan yang membahayakan pasien, dokter gigi dapat bertanggung jawab karena tidak mengawasi mereka dengan benar.

Membuktikan Malpraktek Gigi

Empat elemen kunci terdiri dari inti dari klaim malpraktik gigi. Yang pertama adalah duty of care, yang muncul dari hubungan dokter gigi-pasien. Apakah hubungan ini ada atau tidak biasanya dapat dengan mudah ditentukan. Pasien harus menunjukkan standar perawatan yang sesuai dalam situasi tersebut.

Ini terdiri dari tindakan atau tindakan pencegahan yang akan diambil oleh dokter gigi yang kompeten ketika merawat pasien dengan sifat yang sama dengan kondisi yang sama. Kecuali malpraktik itu benar-benar mengerikan, Anda akan memerlukan saksi ahli untuk membuktikan elemen ini. Pakar harus mengetahui jenis prosedur spesifik yang memunculkan klaim.

Anda juga akan membutuhkan ahli Anda untuk berpendapat pada elemen ketiga dan keempat dari klaim, yang dikenal sebagai pelanggaran dan sebab-akibat. Pelanggaran adalah tindakan (atau kegagalan untuk bertindak) oleh dokter gigi yang tidak memenuhi standar perawatan.

Penyebab berarti bahwa pasien tidak akan terluka jika dokter gigi tidak melanggar tugas perawatan. Ini mungkin melibatkan mengalahkan argumen dokter gigi bahwa cedera diakibatkan oleh kondisi yang sudah ada sebelumnya atau komplikasi alami dari prosedur, yang telah diperingatkan pasien.

Elemen terakhir dari klaim adalah ganti rugi, yang dapat sangat bervariasi tergantung pada cakupan kerugian pasien. Jika Anda mengeluarkan tagihan medis yang mahal untuk mengobati akibat malpraktik, Anda dapat meminta kompensasi atas kerugian tersebut.

Jenis kerugian non-ekonomis yang lebih subjektif seperti rasa sakit dan penderitaan juga dapat menjadi bagian dari penghargaan kompensasi Anda, selama Anda dapat membuktikan bahwa itu signifikan. Anda harus mengevaluasi ruang lingkup kerusakan Anda sebelum mengajukan klaim untuk memastikan bahwa itu layak untuk menimbulkan biaya litigasi.

Tata Cara Klaim Malpraktek Gigi

Seperti tuntutan malpraktik medis lainnya, kasus malpraktik gigi cenderung lebih kompleks daripada kasus cedera pribadi biasa. Ini karena sebagian besar negara bagian mengharuskan penggugat untuk memenuhi persyaratan prosedural tertentu, sering kali termasuk pernyataan tertulis tentang jasa. Di beberapa negara bagian, Anda mungkin perlu mengajukan klaim melalui proses administrasi dewan kedokteran gigi negara bagian sebelum mengajukan kasus ke pengadilan.

Setelah penggugat telah mengajukan keluhan, dan tergugat telah menanggapi dengan jawaban mereka, proses penemuan akan dimulai. Hal ini dapat menjadi penting untuk kasus karena akan melibatkan pelepasan satu set lengkap catatan gigi pasien, komunikasi antara dokter gigi dan pasien, catatan perawatan yang dibutuhkan pasien untuk menangani setelah prosedur, biaya spesifik yang harus dikeluarkan pasien yang timbul, dan catatan pengobatan di masa depan yang mungkin diperlukan. Saksi dari masing-masing pihak, baik ahli maupun non ahli, dapat diberhentikan untuk persiapan persidangan.

Setelah penemuan, masing-masing pihak harus memiliki perasaan yang kuat tentang kekuatan posisi mereka. Ini dapat membantu mempromosikan penyelesaian yang tepat jika penggugat memiliki klaim yang sah. Pengacara Anda dapat memberi tahu Anda tentang kemungkinan nilai kasus Anda dan membawa kasus Anda ke pengadilan jika Anda tidak puas dengan tawaran penyelesaian terdakwa.

Malpraktek Bedah Kosmetik

Umumnya, orang menjalani operasi kosmetik karena pilihan daripada kebutuhan. Sementara jenis operasi plastik lainnya dapat digunakan untuk memperbaiki cacat atau jaringan parut, operasi kosmetik biasanya dilakukan untuk meningkatkan daya tarik seseorang.

Contohnya termasuk operasi hidung, pengencangan wajah, pengencangan leher, operasi pembesaran payudara, dan sedot lemak. Namun, jika terjadi kesalahan serius, pasien dapat mengajukan tuntutan terhadap penyedia layanan kesehatan yang bertanggung jawab. Beberapa cedera yang mungkin timbul dalam kasus ini termasuk cedera saraf, infeksi, jaringan parut, dan kondisi akibat penggunaan anestesi yang tidak tepat.

Membuktikan Tanggung Jawab Ahli Bedah Kosmetik

Meskipun bedah kosmetik adalah pilihan, seorang ahli bedah tetap bertanggung jawab untuk mempertahankan standar perawatan yang sesuai dalam spesialisasi mereka. Ini umumnya didefinisikan sebagai apa yang akan dilakukan oleh ahli bedah kosmetik yang kompeten ketika mereka merawat pasien dengan situasi yang sama yang menjalani prosedur yang sama.

Jika Anda dapat membuktikan bahwa Anda memiliki hubungan dokter-pasien dengan ahli bedah kosmetik, dan mereka tidak memenuhi standar perawatan yang sesuai, kemungkinan besar Anda dapat menetapkan tanggung jawab. Klaim bedah kosmetik biasanya memerlukan bantuan kesaksian ahli untuk membuktikan penyimpangan terdakwa dari standar perawatan yang sesuai.

Misalnya, mungkin ahli bedah gagal untuk melihat tanda-tanda penderitaan pasien selama prosedur, atau mungkin mereka membuat sayatan yang lebih dalam atau lebih lama dari yang dibutuhkan, mengganggu area lain dari tubuh pasien. (Dalam beberapa kasus, terdakwa mungkin bukan ahli bedah kosmetik, melainkan ahli anestesi atau asisten lain yang melakukan kesalahan.)

Anda harus menyadari bahwa ketidakpuasan pribadi dengan penampilan Anda setelah prosedur tidak membuat ahli bedah bertanggung jawab atas malpraktik. Sebaliknya, Anda harus menunjukkan cedera tertentu yang diakibatkan oleh kesalahan dokter atau penyedia layanan kesehatan lainnya. Bukti perawatan medis yang diperlukan untuk mengatasi konsekuensi kesalahan dapat menjadi bukti yang meyakinkan, serta kesaksian tentang dampak kesalahan pada pekerjaan atau aktivitas sehari-hari Anda.

Efek Samping dan Risiko

Seperti prosedur medis lainnya, operasi kosmetik memiliki risiko tertentu. Ahli bedah memiliki tanggung jawab untuk mendiskusikan risiko ini dengan pasien dan mendapatkan persetujuan mereka untuk prosedur tersebut. Jika ini terjadi, pasien tidak dapat meminta pertanggungjawaban dokter atas malpraktik berdasarkan terjadinya komplikasi yang diketahui selama prosedur.

Baca Juga : Beberapa Hal yang Menjadi Alasan untuk Tahu Kebijakan Hukum

Efek samping kecil tertentu, seperti memar atau bengkak di sekitar area yang terkena, tidak jarang terjadi setelah operasi kosmetik. Pasien biasanya menjalani prosedur dengan kesadaran akan risiko ini, dan efek sampingnya cenderung bersifat sementara. Jika Anda mengajukan klaim malpraktik medis berdasarkan bedah kosmetik, oleh karena itu, Anda mungkin perlu melawan argumen ahli bedah bahwa Anda mengetahui risikonya dan setuju untuk melanjutkan prosedur tersebut.

Di sisi lain, jika dokter tidak mendapatkan persetujuan yang tepat dari Anda sebelum prosedur, Anda mungkin dapat meminta pertanggungjawaban mereka jika Anda menderita efek samping yang tidak Anda peringatkan. Anda mungkin perlu membuktikan bahwa Anda tidak akan menjalani prosedur ini jika Anda mengetahui risiko efek samping yang memengaruhi Anda.

Please follow and like us: