Tips Gugatan Pengacara Perihal Tabrakan Belakang & Tabrakan Pengemudi Remaja – Tabrakan di mana satu mobil menabrak mobil lain dari belakang adalah salah satu jenis kecelakaan mobil yang paling umum. Untungnya, tabrakan tersebut sering kali tidak terlalu merusak dibandingkan tabrakan langsung dan tabrakan samping karena orang-orang di mobil depan berada lebih jauh dari lokasi tabrakan, dan tabrakan ini cenderung terjadi pada kecepatan yang lebih rendah.

Tips Gugatan Pengacara Perihal Tabrakan Belakang & Tabrakan Pengemudi Remaja

volunteerlawyersnetwork – Mereka mungkin terjadi di lampu lalu lintas atau rambu berhenti, atau di jalan raya yang padat.  Asumsi umum (dan anggapan hukum di banyak negara bagian) adalah bahwa pengemudi belakang bersalah karena tabrakan dari belakang, tetapi ini tidak selalu benar. Dalam beberapa keadaan, pengemudi belakang mungkin dapat membantah anggapan tersebut dan menunjukkan bahwa pengemudi depan atau pihak lain setidaknya sebagian bersalah.

Baca Juga : Cara Pengajuan Tuntutan Pengacara Untuk Kecelakaan Pada Mobil

Menentukan Pengemudi Yang Salah

Pengemudi harus meninggalkan jarak aman antara mobil mereka dan kendaraan di depan mereka, menahan diri dari mengekor dan membiarkan pengemudi depan berhenti saat diperlukan. Ini memperhitungkan kemungkinan bahaya tak terduga yang mungkin timbul di jalan. Mungkin ada puing-puing atau binatang di jalan, atau lalu lintas tiba-tiba melambat karena konstruksi, cuaca buruk, atau alasan lain. Seseorang yang gagal meninggalkan jarak aman atau yang terlibat dalam perilaku agresif seperti membuntuti pengemudi lain kemungkinan besar akan bertanggung jawab atas tabrakan dari belakang.

Pengemudi depan mungkin bertanggung jawab atas kecelakaan itu jika mereka gagal menggunakan tindakan pencegahan yang tepat dalam melakukan manuver lalu lintas atau melanggar aturan jalan. Jika seorang pengemudi tiba-tiba berhenti untuk berbelok tanpa menggunakan lampu sein, pengemudi di belakang mereka mungkin akan berargumen bahwa ini adalah kelalaian. Situasi lain di mana pengemudi depan mungkin bertanggung jawab adalah ketika mereka bergeser ke mundur secara tiba-tiba ketika ini bukan manuver yang diharapkan dalam situasi tersebut.

Pengemudi juga diharapkan untuk menjaga kendaraan mereka dalam kondisi aman dan menangani setiap kerusakan dengan hati-hati. Gagal menepi saat ban kempes atau mobil mengalami kerusakan dapat dianggap lalai. Selain itu, pengemudi perlu menjaga lampu rem mereka dalam kondisi fungsional sehingga pengemudi di belakang mereka dapat mengetahui kapan mereka melambat.

Dalam banyak tabrakan dari belakang, kedua pengemudi bersalah sampai batas tertentu. Ini berarti bahwa aturan kelalaian komparatif negara mereka akan berlaku. Setiap pengemudi akan diberikan persentase kesalahan untuk kecelakaan itu, dan kemudian masing-masing dapat memulihkan penghargaan kerusakan yang sebanding dengan persentase kesalahan pengemudi lain. (Negara bagian yang menggunakan kelalaian kontribusi tidak akan mengizinkan salah satu pengemudi untuk memulihkan kerusakan dari yang lain jika keduanya bersalah.)

Menggugat Pihak Lain

Pihak lain mungkin ikut bertanggung jawab atas tabrakan dari belakang dalam beberapa kasus. Jika rem pengemudi belakang tidak berfungsi, mereka mungkin dapat membawa pabrikan rem ke dalam gugatan. Namun, mereka perlu mengajukan argumen ini sesegera mungkin setelah kecelakaan agar perusahaan asuransi menganggapnya persuasif. Jika tabrakan disebabkan oleh bahaya yang tidak terduga di jalan yang menyebabkan berhenti mendadak, salah satu atau kedua pengemudi dapat menuntut pihak yang bertanggung jawab atas bahaya tersebut.

Misalnya, jika puing-puing jatuh dari truk, mereka mungkin dapat menuntut pengemudi truk atau perusahaan truk, berdasarkan kelalaian mereka mengamankan kargo truk. Membuktikan penyebab mungkin lebih menantang dalam kasus ini, karena kecerobohan oleh salah satu atau kedua pengemudi dapat dilihat sebagai faktor intervensi yang memutuskan rantai penyebab yang mengarah dari bahaya ke kecelakaan. Setiap kasus berbeda, dan korban dapat berkonsultasi dengan pengacara kecelakaan mobil untuk mendapatkan panduan tentang berbagai pihak yang bertanggung jawab.

Kecelakaan Mobil Pengemudi Remaja

Untuk remaja di seluruh Amerika, salah satu hal paling menarik tentang usia 16 tahun adalah mencoba mendapatkan SIM. Lisensi dapat membawa rasa kebebasan. Ini menandai pendekatan kedewasaan. Namun, orang tua mungkin lebih ambivalen tentang apa arti ulang tahun ini dan hak istimewa mengemudi.

Kecelakaan mobil adalah penyebab utama kematian bagi remaja Amerika. Selain itu, meskipun kelompok usia 15-24 hanya 14% dari populasi Amerika Serikat, risiko terbesar mengalami kecelakaan mobil di antara semua kelompok adalah pengemudi remaja. Remaja laki-laki memiliki tingkat kecelakaan fatal dua kali lipat dibandingkan pengemudi remaja perempuan, dan remaja yang mengemudi dengan penumpang remaja lebih mungkin mengalami kecelakaan.

Pada 2010, peneliti keselamatan jalan raya menemukan bahwa tujuh remaja berusia 16-19 tahun meninggal setiap hari akibat kecelakaan mobil. Kelompok ini juga tiga kali lebih mungkin mengalami kecelakaan fatal dibandingkan mereka yang berusia di atas 19 tahun. Kematian mungkin lebih sering terjadi karena remaja adalah yang paling kecil kemungkinannya untuk menggunakan sabuk pengaman mereka. Selain itu, minuman beralkohol remaja bertanggung jawab atas 22% kecelakaan mobil yang fatal pada tahun 2010.

Mengapa risiko bagi pengemudi remaja begitu besar? Kebanyakan remaja meremehkan bahaya atau tidak mengidentifikasi risiko sama sekali karena kurangnya pengalaman. Mereka juga lebih mungkin untuk mempercepat dan memungkinkan jarak yang tidak memadai antara mobil. Meninggalkan jarak yang cukup antara dua mobil adalah penting ketika mencoba menghindari kecelakaan dari belakang.

Jika anak remaja Anda mengalami kecelakaan fatal yang bukan kesalahannya, Anda mungkin dapat mengajukan gugatan kematian yang salah terhadap pengemudi yang bersalah atau pihak lalai lainnya. Anda mungkin dapat memulihkan kerusakan kompensasi, termasuk tagihan medis, biaya pemakaman, biaya sendiri, dan rasa sakit dan penderitaan.

Siapa yang Bertanggung Jawab Ketika Seorang Remaja Mencederai Seseorang dalam Kecelakaan?

Biasanya, remaja dilindungi oleh polis asuransi orang tua mereka ketika mereka mulai mengemudi. Ketika seorang remaja diasuransikan dan menyebabkan kecelakaan, perusahaan asuransi akan memiliki tugas untuk meningkatkan dan membela dan mengganti kerugian remaja tersebut. Umumnya, risiko yang lebih besar dari pengemudi remaja mengalami kecelakaan diperhitungkan dalam premi yang dibebankan kepada orang tua. Namun, budaya perusahaan asuransi yang berorientasi pada keuntungan mendorong penolakan klaim yang sah.

Jika perusahaan asuransi gagal untuk membela dan mengganti kerugian bila perlu, orang tua dapat membawa tindakan itikad buruk terhadap perusahaan. Bisakah orang tua dimintai pertanggungjawaban? Dalam banyak kasus, orang tua tidak akan bertanggung jawab secara pribadi atas kelalaian mengemudi anaknya. Namun, ada pengecualian. Orang tua dapat dianggap bertanggung jawab secara pribadi jika dia mengetahui bahwa remaja tersebut adalah pengemudi yang tidak kompeten atau sembrono, atau jika remaja tersebut mengemudi sebagai bagian dari pekerjaan untuk orang tua.

Beberapa negara bagian memiliki undang-undang yang membebankan tanggung jawab kepada orang tua ketika mengemudi sembrono anak remaja mereka menyebabkan kecelakaan di jalan umum. Namun, sebagian besar waktu, orang tua tidak akan bertanggung jawab atas kelalaian remaja jika dia menggunakan mobil tanpa izin, atau jika orang tua tidak memiliki hak asuh anak. Selain itu, orang tua dapat mencabut tanggung jawab mereka dengan menolak menandatangani aplikasi untuk SIM anak mereka atau melaporkan kepada negara bahwa mereka menarik dukungan mereka.

Baca Juga : Pengacara dan Bantuan Hukum (Struktural)

Umumnya, orang tua memiliki kendaraan yang dikendarai oleh remaja tersebut. Ketika orang tua mengetahui atau seharusnya mengetahui dalam pelaksanaan perawatan yang tepat bahwa anak remajanya tidak layak untuk mengoperasikan mobil, orang tua dapat dimintai pertanggungjawaban atas setiap kecelakaan yang disebabkan oleh remaja tersebut di bawah penyebab tindakan yang disebut pelimpahan kelalaian.

Misalnya, jika seorang remaja memiliki masalah penyalahgunaan alkohol dan sering pulang dengan bau alkohol atau minuman di depan orang tuanya, orang tua harus mengetahui bahwa risiko remaja tersebut mengalami kecelakaan lebih besar dari biasanya. Orang tua yang mengizinkan anak remajanya mengemudikan mobil, atau melihat ke arah lain untuk menghindari mengetahui bahwa anak remajanya mengemudikan mobil, dapat dimintai pertanggungjawaban atas kecelakaan yang disebabkan oleh remaja tersebut. Dalam hal ini, jika remaja tersebut tidak diasuransikan, pihak yang dirugikan masih dapat menuntut orang tua secara langsung untuk ganti rugi, dan dalam beberapa kasus juga ganti rugi.

Please follow and like us: