Tanggung Jawab Pengacara Terhadap Cedera di Rumah Sakit – Beberapa jenis klaim cedera pribadi dapat melibatkan beberapa teori pertanggungjawaban. Jatuh di rumah sakit dapat mengakibatkan klaim malpraktik medis atau klaim kelalaian biasa berdasarkan teori pertanggungjawaban premis, tergantung pada fakta kasusnya. Perbedaan tersebut dapat memiliki implikasi yang signifikan untuk bagaimana kasus ini berlangsung dan kerugian yang dapat Anda peroleh.

Tanggung Jawab Pengacara Terhadap Cedera di Rumah Sakit

volunteerlawyersnetwork – Secara umum, mengajukan klaim berdasarkan teori kewajiban premis lebih menguntungkan bagi penggugat daripada mengajukannya di bawah teori malpraktik medis. Untuk berada dalam lingkup tuntutan malpraktik medik, jatuh di rumah sakit pasti terjadi pada saat pasien sedang menjalani pengobatan dari dokter. Kelalaian tindakan dokter yang tidak memenuhi standar pelayanan medis dalam keadaan tersebut pastilah yang menyebabkan pasien jatuh.

Baca Juga : Mengapa Kita Tak Bisa Menuntut Medis Tanpa Pengacara?

Ini mungkin terjadi jika dokter gagal mendiagnosis pasien dengan kondisi yang memengaruhi keseimbangannya, dan kemudian pasien jatuh karena kondisi itu. Di lain waktu, pasien mungkin jatuh karena mereka menggunakan obat-obatan yang mempengaruhi keseimbangan mereka. Perawat dan staf rumah sakit lainnya juga dapat bertanggung jawab berdasarkan teori malpraktik jika mereka gagal mengatasi gejala yang jelas yang menunjukkan kesulitan pasien dengan keseimbangan.

Tergelincir dan jatuh di rumah sakit kemungkinan besar akan mengakibatkan klaim kewajiban tempat. Kecelakaan harus tidak terkait dengan alasan mengapa pasien mencari perawatan di rumah sakit. Misalnya, pasien mungkin terluka jika staf pemeliharaan rumah sakit gagal memperbaiki kebocoran, membersihkan tumpahan di lantai, memperbaiki trotoar yang retak atau tidak rata, atau memasang rambu tentang bahaya yang tidak dapat segera diperbaiki.

Dalam situasi ini, rumah sakit seperti jenis properti lainnya di mana seseorang dapat terluka, dan manajemen rumah sakit memiliki kewajiban yang sama kepada pasien seperti halnya pemilik properti lainnya terhadap orang yang memasuki properti mereka. Kasus malpraktik medis melibatkan lebih banyak nuansa dan potensi rintangan daripada kasus pertanggungjawaban premis. Mereka biasanya membutuhkan saksi ahli untuk menjelaskan kepada juri bagaimana kasus penggugat memenuhi unsur-unsur klaim.

Penggugat malpraktik medis juga mungkin perlu mengajukan affidavit of merit dengan keluhan mereka. Mereka mungkin perlu mematuhi aturan prosedural khusus lainnya, seperti persyaratan pemberitahuan sebelum mengajukan gugatan. Selanjutnya, ganti rugi biasanya dibatasi dalam kasus malpraktik medis, yang berarti ada batasan jumlah kompensasi yang dapat diterima pasien yang terluka. Tergantung pada insiden spesifiknya, hal ini dapat mengakibatkan korban tidak dapat menerima kompensasi penuh atas kerugiannya.

Sebaliknya, tidak ada persyaratan ahli dan tidak ada batasan kerusakan yang berlaku untuk klaim kewajiban premis. Tenggat waktu dan aturan prosedural sama dengan kasus cedera pribadi biasa lainnya. Namun, jika Anda berasumsi bahwa kasus Anda dapat diajukan di bawah teori kewajiban premis, tetapi pengadilan memutuskan bahwa kasus tersebut seharusnya diajukan sebagai klaim malpraktik medis, Anda mungkin kehilangan hak untuk menuntut. Undang-undang tentang masalah ini rumit dan bervariasi di setiap negara bagian, jadi Anda harus berkonsultasi dengan pengacara untuk menentukan jalan mana yang harus dipilih.

Asuransi kecelakaan di rumah sakit

Terkadang penggugat dalam klaim malpraktik medis membawa kasusnya bertahun-tahun setelah malpraktik terjadi. Ini mungkin diizinkan di bawah undang-undang pembatasan, terutama jika negara menggunakan aturan penemuan yang dapat memperpanjang periode pembatasan. Namun, penggugat mungkin menghadapi tantangan untuk mendapatkan kompensasi melalui pertanggungan asuransi dokter jika polis mereka kedaluwarsa atau dibatalkan sebelum klaim diajukan.

Pertanggungan ekor dimaksudkan untuk mengatasi masalah ini dengan memberikan pertanggungan untuk klaim malpraktik medis yang dibuat setelah polis asuransi berakhir. Ini berbeda dari polis asuransi malpraktik medis biasa, yang dikenal sebagai polis klaim. Polis ini mengharuskan klaim diajukan selama polis masih berlaku. (Insiden malpraktik juga harus terjadi dalam periode polis yang akan dicakup dalam sebagian besar polis standar yang dibuat berdasarkan klaim.)

Apabila dokter melakukan malpraktik menjelang akhir masa polis, pasien tidak dapat mengetahui malpraktik tersebut sampai setelah pertanggungan berakhir. Sementara dokter mungkin memiliki polis asuransi baru, tetapi asuransi baru ini kemungkinan besar tidak mencakup insiden malpraktik yang terjadi sebelum polis dimulai. Akibatnya, dokter secara teknis tidak diasuransikan untuk tujuan klaim ini, yang berarti bahwa penggugat dapat berjuang untuk mengumpulkan semua kerugian mereka. Mereka dapat mencoba mengumpulkan dari aset pribadi dokter, tetapi ini mungkin tidak cukup untuk menutupi biaya yang terkait dengan cedera mereka jika mereka serius.

Cakupan ekor mengisi celah ini selama insiden malpraktik terjadi selama periode kebijakan awal. Tidak memberikan pertanggungan atas insiden malpraktik yang terjadi selama dokter hanya dicakup oleh tail coverage. Terkadang kebijakan cakupan ekor akan memberikan batas tanggung jawab yang lebih rendah daripada kebijakan aslinya. Umumnya memiliki jangka waktu yang tidak terbatas, tetapi terkadang perusahaan asuransi menawarkan cakupan jangka waktu terbatas dengan biaya yang lebih rendah.

Dokter harus membayar premi tambahan untuk mendapatkan pertanggungan ekor, tetapi opsi ini biasanya ditawarkan dengan kebijakan standar. Sementara premi mungkin lebih mahal daripada premi untuk polis standar, biasanya merupakan keputusan yang cerdas untuk membeli pertanggungan ekor sehingga dokter tidak membahayakan aset pribadi mereka. Dokter mungkin dapat menyebarkan premi pertanggungan ekor ke beberapa pembayaran atau mengkategorikannya sebagai pengeluaran bisnis untuk keperluan pajak. Jika dokter bekerja sebagai kelompok, mereka dapat membagi biaya premi pertanggungan ekor di antara mereka.

Jika seorang dokter berharap untuk menghemat uang, mereka dapat mempertimbangkan untuk membeli pertanggungan ekor jangka terbatas, selama mereka diizinkan untuk membeli pertanggungan ini oleh kelompok mana pun di mana mereka berasal. Mereka juga mungkin dapat membeli dukungan pelaporan yang diperpanjang untuk memotong biaya. Alternatif utama untuk penutupan ekor dikenal sebagai penutup hidung. Pertanggungan ini dilampirkan pada polis asuransi baru dokter.

Kebalikan dari tail coverage dalam arti mencakup klaim yang diajukan selama periode polis baru, bahkan jika insiden malpraktik terjadi sebelum polis baru dimulai. Tidak semua dokter dapat membeli penutup hidung, terutama jika mereka memiliki riwayat klaim malpraktek terhadap mereka atau jika klaim malpraktik umum terjadi di wilayah mereka. Jika dokter sebelumnya berpraktik di kelompok medis yang berbeda, mereka mungkin tidak dapat memperoleh pertanggungan hidung karena perusahaan asuransi baru mungkin tidak ingin mengoordinasikan pembelaan dengan perusahaan asuransi kelompok sebelumnya jika berbeda.

Membawa Klaim Berdasarkan FTCA

Statuta pembatasan untuk membawa klaim malpraktik medis di bawah FTCA adalah dua tahun sejak penggugat mengetahui keberadaan dan penyebab cedera. Mereka yang memenuhi syarat untuk mengajukan gugatan di bawah FTCA pertama-tama diminta untuk membuat klaim administratif untuk jumlah penuh kerusakan yang diderita.

Baca Juga : Pengacara dan Bantuan Hukum (Struktural)

Klaim ini dapat dibuat pada Formulir Standar 95, tersedia dari kantor sebagian besar lembaga pemerintah. Setiap penghargaan kerusakan yang diterima selama proses persidangan akan dibatasi pada jumlah yang tercantum pada Formulir 95 penggugat. Dengan demikian, seseorang harus menyadari semua kemungkinan kerusakan sebelum mengajukan klaim.

Fasilitas medis yang terlibat dalam klaim memiliki waktu enam bulan untuk meninjau klaim dan memutuskan bagaimana melanjutkannya. Fasilitas dapat memutuskan untuk membayar klaim secara penuh, menyelesaikan klaim kurang dari jumlah yang diminta, atau menolak klaim. Kegagalan untuk menanggapi klaim dalam jangka waktu enam bulan ditafsirkan sebagai penolakan.

Jika agensi menolak klaim tersebut, FTCA mengharuskan pasien untuk mengajukan gugatan di pengadilan federal dalam waktu enam bulan. Penggugat tidak memiliki hak untuk sidang juri di bawah FTCA. Dengan demikian, seorang hakim akan menentukan apakah dan sejauh mana pemerintah federal akan bertanggung jawab atas cedera penggugat.

Please follow and like us: