Poin Penting Dalam Cedera Kelahiran Yang Perlu Diperhatikan Pengacara Dalam Pengadilan – Hari kelahiran bayi sering kali merupakan saat yang membahagiakan bagi orang tua, namun terkadang timbul komplikasi yang menyebabkan stres yang signifikan. Ketika bayi terluka selama proses persalinan, lukanya bisa permanen, mempengaruhi anak selama bertahun-tahun atau bahkan seumur hidupnya.

Poin Penting Dalam Cedera Kelahiran Yang Perlu Diperhatikan Pengacara Dalam Pengadilan

volunteerlawyersnetwork – Orang tua mungkin perlu membayar perawatan atau rehabilitasi khusus untuk bayi yang tidak pernah mereka duga sebelumnya. Untuk orang tua yang tidak memiliki pendapatan untuk membayar perawatan ekstra, gugatan malpraktik medis mungkin satu-satunya cara untuk melanjutkan.

Baca Juga : Malpraktik dan Hal Yang Harus Dibuktikan Pengacara Untuk Tindakan Hukum

Awalnya, mungkin tidak jelas apakah bayi memiliki cedera lahir atau cacat lahir. Cedera lahir adalah akibat dari tindakan yang dilakukan atau tidak dilakukan oleh dokter dan stafnya, dan dapat dicegah. Cacat lahir, di sisi lain, tidak dapat dicegah. Tidak masalah apa yang dilakukan atau tidak dilakukan oleh dokter.

Sekitar 7% bayi dilahirkan dengan cacat lahir, dan mereka dapat berkisar dari yang sangat kecil hingga yang parah. Cacat lahir biasanya terjadi selama kehamilan atau sebelumnya, akibat kombinasi faktor keturunan dan lingkungan. Misalnya, mereka mungkin disebabkan ketika seorang wanita minum selama kehamilan.

Cedera lahir biasanya timbul dari kegagalan dokter untuk merespons dengan baik suatu kondisi yang muncul selama persalinan atau kegagalan dokter untuk memberikan perawatan pranatal yang tepat. Berkaitan dengan kegagalan seorang dokter dalam menanggapi suatu kondisi persalinan, ada beberapa kesalahan umum yang dapat terjadi.

Seorang dokter yang melahirkan bayi mungkin gagal melakukan operasi caesar yang diperlukan, mungkin gagal untuk merespon secara memadai tanda-tanda gawat janin, mungkin menilai kesehatan bayi dengan tidak tepat, atau mungkin menggunakan forsep atau vakum dengan tidak benar.

Penggunaan forceps yang tidak tepat dapat mengakibatkan cedera kepala atau kerusakan otak. Seorang ibu atau ayah mungkin dapat mengajukan gugatan malpraktik medis terhadap dokter dan praktisi medis lain yang terlibat, serta rumah sakit tempat persalinan berlangsung.

Contoh kegagalan dokter untuk memberikan perawatan prenatal yang tepat dapat muncul ketika dokter meresepkan obat yang berdampak buruk pada bayi atau gagal mendiagnosis suatu kondisi yang dapat menimbulkan komplikasi selama persalinan.

Misalnya, seorang ob-gyn yang gagal memesan tes untuk diabetes gestasional dapat dianggap bertanggung jawab jika diabetes yang tidak diobati menyebabkan komplikasi tak terduga selama persalinan yang mengakibatkan cedera. Demikian pula, kegagalan dokter untuk mendiagnosis herpes genital ibu dapat menyebabkan cedera pada bayi.

Elemen Kasus Cedera Kelahiran

Penggugat yang menuntut cedera lahir harus membuktikan bahwa tergugat berutang kewajiban hukum untuk merawat bayi, tergugat melanggar kewajiban merawat dengan gagal bertindak sebagai profesional medis yang cukup kompeten dalam keadaan yang sama, dan pelanggaran adalah penyebab sebenarnya dan langsung dari cedera pada bayi.

Dalam kebanyakan kasus, penggugat perlu mempertahankan saksi ahli untuk meninjau catatan dan menentukan apa yang seharusnya terjadi selama kehamilan untuk menghindari cedera. Pakar juga akan menyampaikan pendapat tentang bahaya yang diakibatkan oleh komplikasi selama kehamilan atau persalinan.

Bagaimana jika klaim timbul dari penggunaan obat atau teratogen yang diresepkan oleh ibu selama kehamilan? Umumnya, klaim ini diajukan terhadap produsen obat dan apoteker, selain dokter yang merawat. Mereka didasarkan pada teori kegagalan untuk memperingatkan.

Dalam hal ini, penggugat perlu menunjukkan ibu menggunakan obat selama kehamilan, ibu menggunakan obat yang diresepkan oleh dokter, apoteker, atau penyedia layanan kesehatan lain, cedera lahir mungkin bukan karena genetika atau keturunan, obat tersebut mampu menyebabkan cacat lahir, dan obat tersebut benar-benar menyebabkan cedera lahir.

Ganti rugi yang diberikan kepada seorang anak karena cedera lahir dapat dibayarkan dalam penyelesaian terstruktur atau perwalian. Namun, orang tua juga dapat mengajukan gugatan malpraktik medis atau gugatan atas tekanan emosional yang timbul dari cedera anak.

Misdiagnosis dan Kegagalan Mendiagnosis

Kegagalan untuk mendiagnosis dan salah mendiagnosis penyakit atau cedera adalah dasar dari banyak tuntutan hukum malpraktik medis. Misdiagnosis sendiri belum tentu malpraktik medis, dan tidak semua kesalahan diagnostik menimbulkan gugatan yang berhasil.

Bahkan dokter yang sangat berpengalaman dan kompeten membuat kesalahan diagnostik. Sebaliknya, kesalahan diagnosis atau kegagalan mendiagnosis harus mengakibatkan perawatan medis yang tidak tepat, pengobatan yang tertunda, atau tidak ada pengobatan, yang pada gilirannya harus mengakibatkan memburuknya kondisi medis pasien agar malpraktik dapat ditindaklanjuti.

Kasus misdiagnosis mungkin melibatkan diagnosis yang salah, diagnosis yang salah, diagnosis yang tertunda, atau kegagalan untuk mengenali komplikasi yang mengubah atau memperburuk kondisi yang ada. Terkadang seorang dokter mendiagnosis satu kondisi dengan benar tetapi salah mendiagnosis kondisi lain atau gagal menyadari bahwa ada diagnosis kedua yang perlu dibuat.

Apa yang Perlu Dibuktikan Penggugat dalam Kegagalan Mendiagnosis Kasus?

Seorang pasien yang membawa kasus salah diagnosa harus membuktikan bahwa ada hubungan dokter-pasien, bahwa dokter gagal memenuhi standar perawatan dalam mendiagnosis kondisi pasien, dan bahwa kegagalan dokter untuk mendiagnosis atau misdiagnosis sebenarnya dan langsung menyebabkan cedera yang sebenarnya.

Paling sering, kegagalan untuk mendiagnosis kasus melibatkan perselisihan terkait dengan standar perawatan yang berlaku dan apakah kegagalan dokter untuk mendiagnosis menyebabkan cedera penggugat.

Apakah dokter memenuhi standar perawatan kemungkinan akan memerlukan pendapat ahli. Salah satu masalah yang akan diperiksa ahli adalah metode diagnosis banding dokter terdakwa. Saat mencoba mendiagnosis pasien, dokter membuat daftar diagnosis berdasarkan probabilitas dan mengujinya dengan mengajukan pertanyaan kepada pasien, melakukan pengamatan lebih lanjut terhadap pasien, atau memesan tes.

Tujuannya adalah untuk menyingkirkan diagnosis sampai hanya ada satu diagnosis yang tersisa. Namun, dalam banyak kasus, seorang dokter mempelajari lebih banyak informasi yang mengharuskannya melengkapi daftar dengan diagnosis potensial lainnya.

Seorang pasien yang mencoba membuktikan kesalahan diagnosis harus menunjukkan bahwa dokter dalam spesialisasi yang sama atau serupa tidak akan salah mendiagnosis penyakit atau cedera.

Penggugat harus menunjukkan bahwa dokter tidak memasukkan diagnosis yang benar dalam daftar dan bahwa dokter yang kompeten akan memasukkannya. Atau, penggugat harus menunjukkan bahwa dokter mencantumkan diagnosis yang benar tetapi tidak melakukan tes yang tepat untuk sampai pada diagnosis yang benar pada akhir metode diagnosis banding.

Alasan lain terjadinya kesalahan diagnosis adalah hasil atau tes lab yang salah. Kesalahan dalam hasil pengujian dapat terjadi karena peralatan yang cacat atau kesalahan manusia. Dalam beberapa kasus, teknisi yang melakukan tes dengan tidak tepat, atau dokter sekunder yang salah membaca pemindaian, yang mengakibatkan dokter membuat diagnosis yang salah, dapat dimintai pertanggungjawaban. Jika staf rumah sakit melakukan kesalahan, rumah sakit dapat dimintai pertanggungjawaban langsung.

Penyebab dapat menjadi elemen yang paling menantang bagi penggugat untuk membuktikan dalam kegagalan untuk mendiagnosis kasus. Penggugat harus membuktikan bahwa kesalahan diagnosis menyebabkan cedera lebih parah daripada jika diagnosis yang benar dibuat. Ini berarti, misalnya, penggugat perlu menunjukkan bahwa diagnosis kanker yang tertunda mengakibatkan kematian pasien yang salah, sedangkan pasien akan hidup lebih lama jika ditangkap pada waktu yang tepat oleh tergugat.

Kesalahan diagnosis di ruang gawat darurat rumah sakit dapat disebabkan oleh tekanan dan berkurangnya waktu yang tersedia untuk melihat berbagai diagnosis banding. Penyakit yang tidak biasa atau penyakit yang khas untuk populasi tertentu lebih mungkin untuk dilewatkan.

Misalnya, seorang tunawisma yang datang ke ruang gawat darurat untuk meminta obat pereda nyeri mungkin dianggap kurang serius daripada orang biasa yang datang dengan pakaian bersih dan mengeluh sakit perut. Hal ini dapat mengakibatkan diagnosis apendisitis yang tidak terjawab mengenai orang tunawisma.

Di sebagian besar negara bagian, responden pertama dalam situasi darurat medis (seperti EMT atau petugas pemadam kebakaran) dilindungi dari tuntutan hukum kecuali jika responden pertama melakukan sesuatu yang sembrono atau disengaja.

Baca Juga : Beberapa Hal yang Menjadi Alasan untuk Tahu Kebijakan Hukum

Perlindungan bagi responden pertama ini tidak berlaku untuk ruang gawat darurat di rumah sakit, meskipun di beberapa negara bagian seorang dokter ruang gawat darurat harus bertindak dengan kelalaian berat untuk dimintai pertanggungjawaban atas kerugian yang terjadi sebelum pasien distabilkan.

Banyak dokter bukan pegawai rumah sakit, dan secara umum rumah sakit tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas kelalaian non-karyawan. Namun, ketika seorang pasien pergi ke ruang gawat darurat, rumah sakit tidak dapat memberi tahu pasien tentang status pekerjaan seorang dokter. Oleh karena itu, rumah sakit dapat dimintai pertanggungjawaban atas malpraktik medis dokter ruang gawat darurat.

Please follow and like us: