Petisi Pengacara Untuk Perawat Jika Melakukan Kesalahan Vaksinisasi Dijalur Hukum – Kebanyakan orang menganggap malpraktik medis muncul ketika seorang dokter gagal memberikan perawatan atau layanan yang kompeten. Namun, itu juga bisa muncul ketika seorang perawat gagal memenuhi standar profesinya, dan akibatnya seorang pasien dirugikan. Klaim malpraktik keperawatan sebagian besar menyerupai klaim malpraktik medis terhadap dokter.

Petisi Pengacara Untuk Perawat Jika Melakukan Kesalahan Vaksinisasi Dijalur Hukum

volunteerlawyersnetwork – Pasien mungkin perlu memperkenalkan kesaksian ahli untuk menetapkan standar perawatan yang akan diikuti oleh perawat yang kompeten, serta penyebab yang menyebabkan cedera mereka. Ahli mungkin perlu menjadi perawat dalam spesialisasi yang sama dengan terdakwa, bukan dokter atau ahli medis lainnya. Dalam beberapa kasus, tindakan lalai mungkin begitu jelas sehingga tidak diperlukan ahli, seperti ketika seorang perawat menyimpang dari instruksi dokter dan memberikan obat yang salah.

Baca Juga : Tuntutan Bagi Pengacara Untuk Dokter Gigi dan Kosmetik Sesuai Hukum

Jenis Malpraktek Keperawatan yang Umum

Seperti halnya malpraktik oleh dokter, hasil yang tidak optimal tidak selalu menunjukkan malpraktik keperawatan. Ada situasi tertentu di mana malpraktik biasanya terjadi. Salah satu yang paling mudah adalah ketika seorang perawat memberi pasien obat yang salah atau gagal memberi mereka obat seperti yang diperintahkan dokter.

Terkadang seorang perawat akan membingungkan dua pasien dan memberikan masing-masing obat yang ditujukan untuk yang lain. Atau mereka mungkin memberikan dosis obat yang salah atau membuat kesalahan dalam proses pemberiannya, seperti menyuntikkannya di tempat yang salah.

Situasi langsung lainnya melibatkan penyalahgunaan atau kesalahan penanganan peralatan medis. Seorang perawat mungkin menjatuhkan peralatan berat pada pasien atau gagal mengeluarkan peralatan dari tubuh mereka setelah prosedur pembedahan.

Kadang-kadang pengacara pasien mungkin perlu menyelidiki situasi untuk menentukan apakah perawat atau dokter yang mengawasi bertanggung jawab atas pengawasan tertentu selama operasi, karena banyak profesional medis mungkin terlibat dalam suatu prosedur.

Jenis malpraktik keperawatan yang lebih halus terjadi ketika seorang perawat gagal mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mengatasi keadaan darurat yang mereka perhatikan atau harus perhatikan. Mereka harus mengikuti protokol yang diberikan oleh rumah sakit atau dokter untuk menangani keadaan darurat. Jika rumah sakit atau dokter tidak menetapkan protokol, mereka mungkin bertanggung jawab atas malpraktik, perawat juga perlu memantau kondisi pasien dengan cermat dan melaporkan masalah apa pun kepada dokter.

Menuntut Rumah Sakit dan Dokter karena Malpraktek Keperawatan

Selain menggugat perawat individu, pasien sering mencoba menuntut rumah sakit tempat perawat bekerja atau dokter tempat mereka bekerja. Ini dapat memberikan akses ke kantong yang lebih dalam dan polis asuransi yang lebih besar. Perawat biasanya adalah pegawai rumah sakit, artinya rumah sakit dapat dimintai pertanggungjawaban secara tidak langsung atas tindakan kecerobohannya jika bertindak dalam lingkup hubungan kerja.

Pasien perlu menunjukkan bahwa perawat adalah seorang karyawan, mereka sedang bekerja pada saat itu, dan mereka tidak diawasi oleh dokter yang tidak dipekerjakan oleh rumah sakit. Situasi lain dapat memicu tanggung jawab dokter yang hadir sebagai gantinya. Dokter mungkin bertanggung jawab daripada rumah sakit jika mereka hadir ketika malpraktik terjadi, dan mereka memiliki kemampuan untuk mencegah malpraktik.

Namun, rumah sakit masih dapat bertanggung jawab, jika dokter memberikan instruksi yang tidak tepat, dan perawat mengikutinya meskipun mengetahui bahwa instruksi tersebut tidak benar. Seringkali, dokter dan rumah sakit (atau perusahaan asuransinya) memperdebatkan masalah siapa yang bertanggung jawab secara terpisah dari kasus malpraktik pasien. Ini mungkin tidak mempengaruhi jumlah kesembuhan pasien tetapi hanya siapa yang bertanggung jawab untuk membayarnya.

Cedera Vaksin

Kebanyakan vaksin menimbulkan risiko minimal dan tidak membahayakan anak-anak yang menerimanya. Namun, jika Anda terluka oleh vaksin masa kanak-kanak, Anda mungkin dapat menerima kompensasi melalui Program Kompensasi Cedera Vaksin Nasional. Pemerintah federal membentuk VICP untuk mengambil beban penanganan klaim ini dari produsen vaksin.

Jika tidak, biaya litigasi dapat mencegah produsen vaksin mengembangkan vaksin baru untuk memerangi penyakit dan meningkatkan kesehatan masyarakat. Dana Perwalian Vaksin melakukan pembayaran kepada penggugat yang memenuhi syarat, yang harus mengajukan klaim di Pengadilan Klaim Federal AS. Seorang master khusus (seorang pengacara yang ditunjuk oleh pengadilan untuk tujuan ini) akan meninjau klaim dan menentukan apakah seseorang memenuhi syarat.

Vaksin yang dicakup oleh VICP antara lain untuk influenza, campak, meningitis, difteri, tetanus, hepatitis A dan B, polio, konjugat pneumokokus, HPV, varicella (cacar air), dan rotavirus. Pemerintah federal secara teratur memperluas daftar vaksin tertutup. Anda dapat mengajukan klaim jika Anda terluka oleh vaksin yang dilindungi, anak Anda terluka oleh vaksin yang dilindungi, atau Anda adalah perwakilan pribadi dari warisan seseorang yang meninggal karena menerima vaksin yang dilindungi.

Menetapkan Kelayakan

Anda perlu membuktikan sebab-akibat, yang berarti bahwa vaksin menyebabkan cedera atau kondisi, atau memperburuk kondisi yang sudah ada sebelumnya. Pemerintah federal menyediakan tabel cedera vaksin, yang mencantumkan cedera dan kondisi tertentu yang diketahui terkait dengan vaksin tertentu. Jika pasien mengalami gejala-gejala tersebut selama periode waktu yang tercantum dalam tabel, ini akan menjadi penyebab.

Namun, bahkan jika pasien menderita suatu kondisi yang tidak tercakup dalam tabel cedera vaksin, mereka mungkin masih dapat menentukan penyebabnya. Mereka perlu menunjukkan dokumentasi medis dan kemungkinan kesaksian dari penyedia medis.

Cedera vaksin pasti menyebabkan tingkat kerusakan tertentu. Gejala pasien harus berlangsung setidaknya enam bulan setelah mereka menerima vaksin, atau mereka harus menjalani operasi dan menghabiskan waktu di rumah sakit. Jika pasien meninggal karena cedera vaksin, ini juga memenuhi persyaratan.

Yang anda dapat untuk Cedera Vaksin

Klaim yang berhasil dapat mengakibatkan pembayaran untuk biaya pengobatan di masa lalu dan masa depan terkait dengan cedera vaksin, serta biaya rehabilitasi dan biaya terkait. Tidak ada batasan pada pembayaran ini. Seorang penuntut juga mungkin dapat menerima kompensasi atas rasa sakit dan penderitaan mereka di masa lalu dan masa depan, yang dibatasi hingga $250.000.

Penghasilan yang hilang, biaya pengacara, dan biaya pengadilan ditanggung tanpa batas. Dalam peristiwa tragis bahwa seseorang meninggal karena vaksin yang dilindungi, harta mereka dapat menerima pembayaran hingga $ 250.000, di samping biaya pengacara dan biaya pengadilan.

Mengajukan Klaim

Anda perlu mengajukan petisi ke Pengadilan Klaim Federal AS yang memberikan informasi dasar terkait cedera vaksin. Itu harus menyebutkan nama pasien, jenis vaksin yang membahayakan mereka, dan lokasi serta tanggal vaksin. Petisi juga harus menyatakan gejala yang diderita pasien dan tanggal mulainya, serta durasi gejala. Anda harus menyertakan dokumentasi medis yang mungkin diperlukan untuk menetapkan kelayakan Anda.

Jika Anda tidak dapat membayar biaya pengajuan petisi, Anda dapat menghubungi pengadilan untuk meminta pengabaian. Ada juga persyaratan formal tertentu yang harus Anda penuhi, seperti menyertakan lembar sampul. Anda harus memastikan untuk mematuhi persyaratan ini, karena klaim Anda akan ditolak jika tidak.

Baca Juga : Kaidah Penemuan Hukum Yurisprudensi Bidang Hukum Perdata

Seorang pengacara dapat membantu Anda menyiapkan petisi, meskipun itu tidak perlu. Penggugat dapat memperoleh penggantian untuk biaya pengacara yang wajar jika mereka mengajukan klaim dengan itikad baik, terlepas dari apakah klaim mereka berhasil. Master khusus dan penggugat (atau pengacara mereka) akan menerima laporan tentang klaim yang disusun oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan dan pengacara Departemen Kehakiman.

HHS akan menangani aspek medis dari laporan tersebut, dan pengacara DOJ akan menangani komponen hukum. Master khusus akan menentukan apakah dan berapa banyak penggugat harus dibayar. Jika penggugat tidak setuju dengan keputusan tersebut, mereka dapat mengajukan banding atas keputusan tersebut kepada hakim di Pengadilan Klaim Federal AS.

HHS juga berhak mengajukan banding jika mereka tidak setuju dengan keputusan tersebut. Banding lebih lanjut dapat diajukan ke Pengadilan Banding A.S. untuk Sirkuit Federal dan kemudian ke Mahkamah Agung A.S.

Please follow and like us: