volunteerlawyersnetwork – Pengacara yang lahir hanya 30 atau 40 tahun yang lalu mungkin tidak menyadari bahwa profesi hukum seperti sekarang ini tidak selalu ada. Faktanya, pada satu titik tidak ada yang namanya pengacara dan bahkan setelah profesi hukum lahir, sebelum perangkat lunak pelacak waktu pengacara atau kalender hukum ada, telah mengalami booming dan penurunan berkali-kali. Tidak ada yang benar-benar tahu siapa pengacara pertama dalam sejarah, tetapi kita tahu bahwa ada pengacara kuno yang membuka jalan bagi pengacara modern saat ini. Mari kita lihat sejarah pengacara dan profesi pengacara.

Panduan Singkat Sejarah Pengacara

Panduan Singkat Sejarah Pengacara

Yunani Kuno dan Roma

Panduan Singkat Sejarah Pengacara – Asal usul pengacara dan pendiri hukum pertama muncul di Yunani Kuno dan Roma. Di Athena kuno, “orator” sering kali membela kasus “teman” karena pada saat itu diperlukan bahwa seseorang mengajukan kasus mereka sendiri atau meminta warga negara atau teman biasa untuk membela kasus mereka atas nama mereka. Juga, para pengacara kuno ini tidak diizinkan untuk mengambil biaya untuk layanan mereka. Namun, undang-undang tentang biaya sering dilanggar tetapi undang-undang itu tidak pernah dihapuskan sehingga tidak mungkin bagi para pengacara awal ini untuk mendirikan profesi formal.

Tapi di Roma kuno, Kaisar Claudius melegalkan profesi hukum serta bahkan mengizinkan pengacara (juga dikenal sebagai advokat) buat membebankan biaya terbatas. Namun, biaya yang dapat dibebankan oleh pengacara Romawi sama sekali tidak cukup untuk layanan yang diberikan yang membuat hidup menjadi sulit. Juga, profesi hukum awal dikelompokkan dengan pengacara yang berspesialisasi dalam hukum dan lainnya yang berspesialisasi pada retorika yang berarti untuk klien mungkin yang mengunjungi dua pengacara yang berbeda buat mengurusi kasus mereka. Tetapi spesialisasi ini juga berarti bahwa hukum Romawi menjadi lebih tepat karena ada seluruh kelas orang yang hanya fokus mempelajari dan memahami hukum.

Bar Pertama

Ketika profesi hukum terus berkembang dan menjadi lebih resmi di Roma kuno, itu juga menjadi sangat diatur. Ada banyak aturan seputar menjadi pengacara yang mengontrol berapa banyak pengacara dapat mengenakan biaya, di mana mereka dapat mengajukan kasus, dan bagaimana mereka dapat didaftarkan ke pengadilan atau bar. Sebelumnya, setiap warga negara biasa dapat menyebut diri mereka advokat (pengacara) tetapi begitu profesi menjadi lebih diatur, ada standar yang sangat tinggi yang harus dipenuhi sebelum diizinkan bekerja sebagai pengacara, dan profesi itu hanya dapat diakses oleh kelas atas. . Faktanya, Roma mengembangkan kelas spesialis yang dikenal sebagai ahli hukum yang merupakan amatir kaya yang berkecimpung dalam hukum sebagai hobi intelektual. Para advokat dan orang-orang biasa pergi ke ahli hukum untuk mendapatkan nasihat hukum.

Catatan tambahan yang menarik: Di Roma kuno, notaris tidak memiliki keterampilan manajemen dokumen hukum — pada kenyataannya, mereka tidak memiliki pelatihan hukum dan hampir tidak bisa membaca. Tapi mereka bisa menyusun surat wasiat, alat angkut, dan kontrak dengan murah. Mereka juga dikenal karena menggambar transaksi sederhana dalam jargon hukum yang berbelit-belit sebagai cara untuk menghasilkan lebih banyak uang karena mereka dibayar melalui jalur.

Profesi Hukum Pada Abad Pertengahan

Pengacara di abad pertengahan menemukan diri mereka berjuang untuk mencari nafkah ketika profesi hukum runtuh di dunia barat. Tetapi profesi itu pada akhirnya bangkit kembali tetapi sebagian besar dalam bentuk yang melayani gereja dan hukumnya. Dan antara tahun 1190 dan 1230 negara dan gereja menggandakan upaya mereka untuk mengontrol dan mengatur profesi. Terdapat dorongan kuat buat memprofesionalkan profesi hukum serta membuat pengacara bersumpah sebelum diizinkan buat praktik hukum.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa pengacara kuno di abad pertengahan mengembangkan reputasi yang cukup negatif karena ada litigasi yang berlebihan selama waktu itu yang disebabkan oleh sejumlah besar pengacara yang membuat litigasi tambahan karena ketidakmampuan atau kesalahan mereka. Terus terang, pengacara tidak dipercaya dan regulasi ketat mereka didorong dari berbagai sektor masyarakat.

Baca Juga : Peluang Kasus Pro Bono untuk Pengacara Sukarela

Sejarah Pengacara Amerika

Kapan pengacara pertama kali mulai berpraktik di Amerika Serikat? Penting untuk dipahami bahwa sejarah pengacara dipenuhi dengan perubahan dan fluktuasi. Agar masyarakat membutuhkan pengacara, harus ada tingkat kemajuan tertentu. Ini berarti bahwa pengacara pertama tidak segera muncul di Amerika ketika koloni Inggris didirikan. Dan banyak orang di koloni memusuhi pengacara, bahkan lebih bermusuhan daripada orang di Eropa. Beberapa koloni melarang pengacara, dan di mana pengacara diizinkan untuk berpraktik, mereka diatur secara ketat dan hanya diperbolehkan memungut sedikit biaya. Ketika koloni mulai berkembang secara finansial, kebutuhan akan pengacara tumbuh tetapi kebanyakan pengacara tidak terlatih dan klien hanya mengambil risiko pada kualitas pengacara yang mereka sewa. Di Massachusetts, tidak ada pelatihan khusus yang diperlukan untuk menjadi pengacara sampai tahun 1761 ketika bar membentuk asosiasi dan mengharuskan pengacara memiliki pelatihan tujuh tahun sebelum mereka dapat berpraktik hukum. Bar juga menetapkan etika profesional yang harus dipatuhi oleh semua pengacara.

Akhirnya, prasangka terhadap pengacara mulai memudar dan profesi hukum mulai mendapatkan rasa hormat dan kekuasaan. Dua puluh lima dari lima puluh enam orang yang menandatangani Deklarasi Kemerdekaan adalah pengacara. Pengacara sedang dilatih di pengadilan dan akhirnya setelah Revolusi Amerika, bar didirikan di seluruh negeri dan pendidikan pengacara menjadi formal. Berabad-abad sebelum perangkat lunak manajemen praktik hukum ada, gelar hukum pertama yang diberikan di Amerika Serikat adalah Sarjana Hukum pada tahun 1793 oleh College of William & Mary . Gelar itu disebut LB dan akhirnya disebut LLB. Pada tahun 1850-an banyak sekolah hukum kecil didirikan oleh pengacara di Amerika Serikat yang membuka jalan bagi calon pengacara untuk mendapatkan pendidikan yang mereka butuhkan untuk praktik.

Hari ini, pengacara harus mendapatkan gelar sarjana sebelum melanjutkan untuk mendapatkan JD mereka. Beberapa calon pengacara memilih LB atau LLB sebagai gelar sarjana mereka sementara yang lain memilih sesuatu yang berbeda. Bagaimanapun, penting untuk terhubung dengan sejarah profesi hukum, bagaimana perkembangannya dari waktu ke waktu dan bagaimana sejarah itu memengaruhi aturan dan kebiasaan yang diterima dalam profesi hukum saat ini.