Mengenal Veteriner, Urusan Sidang Yang Berkaitan Dengan Hewan – Salah satu jenis malpraktik medis yang secara historis diabaikan tetapi menjadi lebih umum adalah malpraktik veteriner. Anda mungkin dapat mengajukan klaim terhadap dokter hewan yang menyebabkan kerusakan pada hewan peliharaan Anda melalui perawatan yang tidak kompeten. Namun, Anda harus menyadari bahwa ganti rugi dalam kasus ini cenderung relatif terbatas. Membawa gugatan mungkin tidak bermanfaat secara finansial karena kerusakannya mungkin tidak lebih dari membayar biaya pengacara dan biaya pengadilan.

Mengenal Veteriner, Urusan Sidang Yang Berkaitan Dengan Hewan

volunteerlawyersnetwork – Beberapa dokter hewan sudah mulai membawa asuransi malpraktik medis, dan Anda mungkin bisa mendapatkan penyelesaian dari perusahaan asuransi dengan relatif mudah jika dokter hewan Anda memiliki pertanggungan ini. Anda masih perlu menunjukkan bahwa dokter hewan melakukan malpraktek. Seorang dokter hewan tidak memiliki tugas otomatis untuk merawat hewan yang terluka, tetapi mereka dapat melakukan tugas ini jika mereka secara sukarela mulai merawat hewan tersebut.

Baca Juga : Apakah Pengacara Bisa Menuntut Rumah Sakit? 

Akibatnya, mereka dapat bertanggung jawab atas malpraktik dalam situasi ini. (Mungkin ada pengecualian untuk tanggung jawab jika dokter hewan menanggapi keadaan darurat, berdasarkan prinsip Orang Samaria yang Baik.) Terkadang dokter hewan mungkin bertanya-tanya apa yang harus mereka lakukan jika pemiliknya meninggalkan hewan itu dalam perawatan mereka. Lawyer dapat merujuk pada undang-undang negara bagian untuk mendapatkan panduan, tetapi mereka tidak perlu secara permanen terus menampung hewan terlantar tersebut.

Elemen yang terkait di Veteriner

Membuktikan bahwa malpraktik veteriner melukai hewan pada dasarnya sama dengan membuktikan malpraktik medik melukai seseorang. Pemilik hewan peliharaan perlu menunjukkan bahwa dokter hewan bertanggung jawab untuk merawat hewan tersebut, dan dokter hewan tidak memenuhi standar dokter hewan yang kompeten yang merawat hewan dalam situasi yang sama. Ini biasanya akan melibatkan perekrutan dokter hewan lain untuk bersaksi sebagai saksi ahli dan menjelaskan apa yang akan dilakukan oleh dokter hewan yang kompeten. Seorang dokter hewan akan memiliki standar perawatan yang lebih tinggi jika mereka memiliki sertifikasi sebagai spesialis di bidang di mana mereka merawat hewan tersebut.

Perlakuan dokter hewan yang tidak kompeten pasti memperburuk kondisi hewan atau menyebabkan kondisi medis tambahan. Penyebabnya harus jelas, jadi menunjukkan bahwa kondisi hewan itu memburuk saja tidak cukup. Seorang ahli mungkin perlu bersaksi untuk mendukung sebab-akibat juga. Pemilik hewan peliharaan perlu menunjukkan bahwa mereka menderita beberapa biaya atau kerugian yang nyata. (Ini berbeda dengan kasus malpraktik medis biasa karena pemiliknya bukan korban langsung.)

Kasus malpraktik veteriner harus diajukan dalam batas waktu. Kasus malpraktik medis seringkali memiliki undang-undang pembatasan yang berbeda dari kasus cedera pribadi lainnya, dan kasus malpraktek veteriner terkadang memiliki undang-undang pembatasannya sendiri. Anda harus memastikan untuk meneliti masalah ini dengan cermat sehingga Anda tidak secara tidak sengaja melepaskan hak Anda untuk mengajukan klaim.

Kelalaian Biasa di Praktek Dokter Hewan

Terkadang hewan akan terluka karena kecerobohan dokter hewan atau asisten dokter hewan yang bukan merupakan malpraktik. Dengan kata lain, kecerobohan muncul dalam situasi di luar pemberian perawatan medis. Dokter hewan mungkin gagal memantau hewan dengan benar, membiarkan mereka melarikan diri, atau asisten mungkin gagal memberi mereka makanan dan air sesuai kebutuhan. Anda mungkin dapat mengajukan klaim berdasarkan kelalaian biasa dalam situasi ini. Tuntutan kelalaian biasa mensyaratkan untuk menunjukkan bahwa terdakwa tidak memenuhi standar kehati-hatian yang wajar.

Anda mungkin tidak memerlukan ahli untuk jenis klaim ini, tetapi Anda tetap harus mematuhi undang-undang pembatasan dan persyaratan prosedural lainnya. Dalam beberapa kasus, pemilik hewan peliharaan mungkin juga dapat menuntut rumah sakit atau praktik dokter hewan yang mempekerjakan seseorang yang melukai hewan peliharaan mereka karena kelalaian biasa. Ini karena mempekerjakan atau mempertahankan karyawan yang tidak terlatih atau diawasi secara tidak memadai dapat dianggap sebagai malpraktik.

Kerugian dalam Kasus Veteriner

Sebagian besar negara bagian tidak mengizinkan pemilik hewan peliharaan untuk memulihkan kerusakan atas tekanan emosional mereka sendiri yang disebabkan oleh cedera pada hewan peliharaan mereka, kecuali jika dokter hewan melakukan kesalahan yang mengerikan atau disengaja. Umumnya, ganti rugi yang tersedia dalam kasus ini terbatas pada biaya perawatan medis tambahan yang diperlukan untuk mengatasi kerugian yang disebabkan oleh malpraktik. Jika hewan peliharaan mati karena malpraktik, pemiliknya mungkin dapat memulihkan nilai pasar atau penggantinya.

Namun, ini biasanya tidak akan menjelaskan keterikatan emosional pemilik dengan hewan peliharaannya. Karena kerugian dalam kasus malpraktik veteriner cenderung ringan, pemilik dapat mempertimbangkan untuk membawa kasus tersebut ke pengadilan klaim kecil. Ini bisa menjadi alternatif yang lebih efisien dan lebih murah, selama kasus Anda berada dalam batas moneter pengadilan klaim kecil. Anda tidak memerlukan pengacara untuk kasus klaim kecil, dan Anda mungkin tidak perlu memberikan kesaksian ahli formal jika Anda memiliki pendapat kedua dalam surat dari dokter hewan lain.

Situasi lain di mana pengadilan klaim kecil mungkin berguna adalah ketika pemilik hewan peliharaan menggugat perusahaan yang membuat vaksin cacat yang diterima hewan peliharaannya. Mereka dapat memulihkan biaya untuk mengobati reaksi hewan peliharaan terhadap vaksin. Seorang dokter hewan akan bertanggung jawab atas malpraktek dalam situasi ini hanya jika mereka memberikan vaksin ketika mereka tahu atau seharusnya tahu bahwa vaksin itu rusak.

Kerugian dalam Kasus Medis

Jika pasien menang dalam klaim malpraktik medis, mereka mungkin dapat memperoleh ganti rugi baik kerugian ekonomi maupun non-ekonomi. Dalam peristiwa tragis di mana seorang pasien meninggal karena malpraktik medis, anggota keluarga mereka mungkin dapat memperoleh ganti rugi melalui klaim kematian yang salah. Namun, banyak negara bagian memberlakukan batas kerusakan pada klaim malpraktik medis. Ini dapat membatasi jumlah total penghargaan atau membatasi hanya sebagian dari penghargaan.

Kerugian Ekonomi dan Non-Ekonomi

Kerusakan ekonomi, juga dikenal sebagai ganti rugi khusus, mengganti korban untuk biaya keuangan yang terkait dengan malpraktik. Terutama, mereka menanggung biaya pengobatan yang berkaitan dengan perawatan atau terapi yang diperlukan untuk mengatasi cedera yang diakibatkannya. Mereka juga menanggung pendapatan yang hilang jika cedera korban menyebabkan mereka kehilangan waktu di tempat kerja. Seorang korban mungkin dapat memperoleh ganti rugi untuk biaya pengobatan di masa depan, selama perhitungannya tidak terlalu spekulatif.

Kerusakan ekonomi mungkin didukung oleh dokumentasi, seperti tagihan medis, tetapi terkadang seorang ahli perlu memberikan kesaksian untuk mendukung permintaan ganti rugi di masa mendatang atau item kerusakan yang lebih kompleks. Kerusakan non-ekonomi, juga dikenal sebagai kerusakan umum, kurang mudah diukur dalam jumlah dolar. Mereka paling sering menutupi rasa sakit dan penderitaan yang dialami korban, di samping penurunan kualitas hidup mereka. (Hal ini sering dikenal sebagai hilangnya kenikmatan hidup.)

Jika malpraktik mengakibatkan cacat permanen, korban mungkin bisa mendapatkan kompensasi atas hilangnya kapasitas penghasilan mereka di masa depan. Kerugian non-ekonomi seringkali perlu didukung oleh lebih dari sekedar dokumentasi. Kesaksian saksi dari korban, anggota keluarga, teman, dan calon ahli dapat membantu hakim atau juri memahami dampak malpraktik terhadap kehidupan mereka.

Ganti rugi

Kerusakan ini relatif jarang, tetapi mereka dapat diberikan dalam situasi yang mengerikan. Sementara tujuan ganti rugi ekonomi dan non-ekonomi adalah untuk mengkompensasi pasien atas biaya dan kerugian mereka, tujuan ganti rugi adalah untuk menghukum profesional medis atas tindakan mereka dan mengirim pesan kepada profesional medis yang memiliki kedudukan yang sama. Kerugian hukuman bisa sangat besar ketika diberikan.

Seorang hakim atau juri memiliki keleluasaan dalam menetapkan putusan, dalam batas-batas konstitusional tertentu. Seorang korban biasanya perlu membuktikan niat, kecerobohan, atau kondisi mental lain yang lebih besar dari kelalaian untuk mendapatkan ganti rugi. Ini bisa sulit dilakukan kecuali jika perilaku terdakwa mendekati kriminal.

Kerusakan Kematian dan Kelangsungan Hidup yang Salah

Klaim berdasarkan kematian pasien dapat mengakibatkan dua jenis ganti rugi yang berbeda, tergantung pada sifat klaimnya. Pertama, tindakan kematian yang salah dimaksudkan untuk memberi kompensasi kepada anggota keluarga korban atas biaya pemakaman dan kerugian finansial mereka di masa depan, berdasarkan kontribusi korban kepada keluarga mereka. Beberapa negara bagian mengizinkan keluarga untuk menerima ganti rugi kematian yang salah berdasarkan jenis kerugian yang lebih subjektif, seperti kehilangan persahabatan atau bimbingan, tetapi banyak negara bagian tidak mengizinkan ganti rugi ini.

Baca Juga : Menelisik Sejarah Perkembangan Ilmu Hukum di Dunia

Hanya anggota keluarga tertentu yang berhak menerima ganti rugi kematian yang salah, sebagaimana diatur oleh undang-undang kematian yang salah di setiap negara bagian. Jenis klaim lainnya dikenal sebagai tindakan bertahan hidup. Kerusakan dalam tindakan bertahan hidup mengkompensasi harta korban (atau ahli warisnya) untuk biaya yang terkait dengan malpraktik sebelum kematian mereka. Mereka mencakup banyak jenis kerusakan yang akan dicari korban dalam klaim cedera pribadi seandainya mereka selamat.

Penggugat mungkin dapat memulihkan kompensasi untuk tagihan medis korban sebelum kematian mereka, di samping rasa sakit dan penderitaan sadar yang mereka alami. Batas ganti rugi dalam kasus malpraktik medis lebih umum daripada batas ganti rugi dalam kasus cedera pribadi biasa. Seringkali, batasan hanya berlaku untuk kerusakan non-ekonomi, sementara memungkinkan korban untuk memulihkan sejumlah kerusakan ekonomi yang dapat mereka buktikan. Di beberapa negara bagian, penghargaan harus memperhitungkan sumber pembayaran lain yang diterima korban, seperti manfaat dari polis asuransi. Biaya pengacara dalam kasus malpraktik medis mungkin juga terbatas.

Please follow and like us: