Mengapa Kita Tak Bisa Menuntut Medis Tanpa Pengacara? – Sebagian besar operasi dan prosedur medis lainnya melibatkan beberapa tingkat risiko dan potensi efek samping. Sebelum melanjutkan, dokter perlu mendapatkan persetujuan dari pasien. Tanpa persetujuan, pasien yang terluka selama prosedur mungkin dapat menuntut dokter untuk malpraktik, bahkan jika cedera adalah risiko standar dalam situasi tersebut.

Mengapa Kita Tak Bisa Menuntut Medis Tanpa Pengacara?

volunteerlawyersnetwork – Tujuan dari informed consent adalah untuk memungkinkan pasien untuk membuat keputusan sendiri tentang apakah akan menjalani prosedur atau rangkaian pengobatan tertentu. Dalam praktiknya, pasien biasanya menandatangani formulir persetujuan yang mencakup risiko dari suatu prosedur, tetapi ini saja tidak cukup. Dokter perlu memastikan bahwa mereka menjelaskan kemungkinan risiko kepada pasien dan bahwa pasien memahaminya.

Baca Juga : Pernyataan Tertulis Yang Perlu Disiapkan Pengacara Sebelum Sidang

Standar untuk Persetujuan yang Diinformasikan

Klaim informed consent didasarkan pada gagasan bahwa pasien tidak akan menjalani prosedur jika mereka telah menyadari risiko yang merugikan mereka. Karena dokter tidak perlu mengungkapkan setiap risiko yang mungkin, pengadilan menggunakan salah satu dari dua standar yang mungkin untuk menentukan apakah seorang dokter seharusnya mengungkapkan risiko tertentu.

Pertama, mereka mungkin mempertimbangkan apakah dokter yang kompeten akan memberi tahu pasien tentang risikonya. Ini biasanya bermuara pada apakah risiko itu signifikan dan agak mungkin terjadi. Di sisi lain, beberapa pengadilan berfokus pada pertanyaan apakah pasien yang wajar dalam posisi penggugat akan memilih untuk tidak menjalani prosedur atau perawatan jika mereka menyadari risikonya.

Di bawah standar kedua ini, dokter juga diharapkan memberi tahu pasien tentang alternatif realistis untuk prosedur atau perawatan yang direkomendasikan.Satu perbedaan utama antara kedua standar ini adalah bahwa standar pertama memerlukan kesaksian ahli, karena memandang masalah dari sudut pandang dokter. Standar kedua mungkin tidak memerlukan kesaksian ahli, karena memandang masalah dari sudut pandang pasien.

Bisakah Saya Menggunakan Pengacara Pribadi Saya Sebelumnya?

Seperti halnya masalah hukum apa pun, jika Anda merasa memiliki klaim malpraktik medis yang sah, taruhan terbaik Anda adalah menyewa pengacara yang berpengalaman menangani kasus seperti milik Anda. Faktanya, pengalaman seorang pengacara mungkin sangat penting dalam kasus malpraktik medis, karena beberapa alasan. Pertama, hampir setiap kasus malpraktik medik bermuara pada apakah kelalaian medis dari pihak dokter (atau tenaga kesehatan lain) merupakan penyebab kerugian pasien.

Tidaklah cukup untuk menunjukkan hasil yang kurang diinginkan setelah perawatan medis. Kuncinya adalah: menetapkan standar perawatan medis yang berlaku yang harus dipatuhi oleh penyedia layanan kesehatan saat merawat Anda, dan menunjukkan bagaimana terdakwa gagal memenuhi standar itu. Seperti disebutkan di atas, di hampir semua kasus malpraktik medis, Anda memerlukan bantuan saksi ahli medis untuk membantu Anda menetapkan tanggung jawab.

Pengacara malpraktik medis yang berpengalaman akan menjadi bagian dari jaringan profesional—dokter, konsultan, ahli medis yang telah melayani dalam berbagai kasus, dan pengacara malpraktik medis lainnya—dan akan memanfaatkan jaringan ini untuk mempekerjakan pakar medis yang tepat untuk kasus Anda. Kedua, dari sudut pandang prosedural, kasus malpraktik medis bisa menjadi unik (dan cukup kompleks) tergantung pada negara tempat Anda tinggal.

Anda (dan pengacara Anda) akan membutuhkan pemahaman yang baik tentang persyaratan prosedural yang harus Anda penuhi sebelum (atau segera setelah) mengajukan gugatan, termasuk mengajukan sertifikat prestasi, mematuhi penyaringan pra-gugatan, dan langkah-langkah khusus lainnya. Pengacara malpraktik medis yang berpengalaman akan sangat memahami aturan-aturan ini, dan akan tahu bagaimana menghindari jebakan dan penundaan sehingga kasus Anda tetap pada jalurnya.

Melakukan Prosedur yang Berbeda

Jika seorang dokter melakukan prosedur yang berbeda dari prosedur yang disetujui pasien, pasien mungkin dapat menuntut malpraktik berdasarkan kurangnya persetujuan mereka untuk prosedur itu. Namun, pasien mungkin tidak dapat menuntut malpraktik berdasarkan teori ini jika dokter memperbaiki masalah serius yang mereka temukan selama prosedur awal. Jenis klaim ini hanya berlaku jika prosedur yang berbeda atau tambahan adalah kesalahan, seperti ketika dokter mengoperasi anggota tubuh yang salah. (Dalam situasi ini, teori pertanggungjawaban lain mungkin berlaku juga, seperti ganti rugi yang disengaja seperti baterai.)

Keadaan darurat tidak memberikan waktu bagi dokter untuk secara hati-hati membahas potensi risiko dengan pasien. Mereka harus segera mengoperasi untuk menyelamatkan pasien, terlepas dari apakah pasien akan menyetujui prosedur tersebut atau tidak. Ada juga beberapa situasi yang melibatkan pasien yang membutuhkan perawatan penyelamatan jiwa tertentu, di luar konteks darurat, tetapi mungkin tidak menyetujuinya karena risikonya menakutkan.

Dokter dapat menahan diri untuk tidak mengungkapkan semua rincian risiko dalam kasus ini sehingga pasien tidak terhalang untuk menerima perawatan. Namun, dokter harus bisa menjelaskan mengapa mereka tidak mengungkapkan risikonya. Sebagian besar klaim perdata diatur oleh aturan yang disebut undang-undang pembatasan, yang membatasi waktu di mana penggugat dapat mengajukan gugatan.

Kecuali salah satu pengecualian sempit berlaku, pengadilan tidak akan mengadili kasus di mana undang-undang pembatasan telah berlalu. Tenggat waktu bervariasi tergantung pada jenis klaim, dan tuntutan hukum malpraktik medis biasanya memiliki undang-undang pembatasan khusus yang berbeda dari jenis kasus cedera pribadi lainnya, seperti kasus kecelakaan mobil.

Salah satu alasan mengapa klaim malpraktik medis mungkin memiliki undang-undang pembatasannya sendiri adalah bahwa kerugiannya bisa lebih sulit untuk dibedakan. Jika pengemudi yang teralihkan perhatiannya menabrak Anda, atau jika Anda tersandung di trotoar yang tidak rata, Anda mungkin langsung tahu bagaimana dan mengapa cedera Anda terjadi.

Di sisi lain, jika dokter lupa mengeluarkan spons setelah operasi, Anda mungkin tidak langsung tahu mengapa Anda menderita gejala tertentu. Atau, jika dokter Anda tidak segera mendiagnosis suatu kondisi seperti kanker, Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda mengidap penyakit tersebut selama bertahun-tahun, apalagi seharusnya didiagnosis lebih awal. Undang-undang pembatasan seringkali lebih lama dalam kasus-kasus yang melibatkan anak-anak yang terluka, dan kadang-kadang mereka bahkan memiliki hak untuk menuntut sampai mereka berusia 18 tahun.

Untuk mencegah dokter melarikan diri dari tanggung jawab dalam situasi ini, undang-undang negara bagian telah mengadopsi aturan penemuan untuk melindungi pasien. Ini dapat memperpanjang undang-undang pembatasan ketika kerugiannya tidak jelas. (Aturan penemuan tidak berlaku jika bahayanya jelas, seperti jika ahli bedah mengoperasi anggota tubuh yang salah atau membuat kesalahan dalam bedah kosmetik yang membuat wajah Anda rusak.) Secara umum, aturan penemuan berarti bahwa undang-undang pembatasan dimulai untuk berlari ketika pasien menemukan atau seharusnya menemukan cedera.

Jika seorang pasien menderita rasa sakit yang signifikan atau menghadapi kondisi kesehatan yang tidak terduga, mereka kemungkinan besar akan diharapkan untuk mencari perawatan medis dan menyelidiki penyebabnya. Pasien yang tidak mengatasi situasi dengan segera tidak akan dilindungi oleh aturan penemuan. Juga, aturan penemuan tidak mengesampingkan undang-undang istirahat yang berlaku di banyak negara bagian.

Ini secara kategoris membatasi periode waktu di mana Anda dapat mengajukan gugatan. Jika cukup waktu berlalu, undang-undang istirahat dapat mencegah Anda mengajukan klaim, bahkan jika Anda tidak dapat menemukan cedera secara wajar. Oleh karena itu, seringkali ada batasan sejauh mana aturan penemuan dapat memperpanjang waktu pengajuan klaim.

Baca Juga : Pengacara Terbaik Yang Dimiliki Amerika Serikat Pada 2018

Beberapa negara bagian menggunakan aturan serupa yang berlaku ketika pasien menerima perawatan berkelanjutan dari dokter yang sama. Jika dokter itu melakukan malpraktek di awal pengobatan, jam untuk undang-undang pembatasan dapat mulai berjalan hanya ketika pengobatan berakhir, bukan ketika insiden malpraktik tertentu terjadi. Namun, masalah ini bisa ambigu dan sering diperdebatkan.

Pengadilan tidak akan memberhentikan kasus sendiri karena diajukan setelah undang-undang pembatasan berakhir. Terdakwa harus mengangkat masalah prosedural jenis ini sebagai pembelaan, atau akan dianggap dikesampingkan. Paling sering, kasus tersebut diajukan di awal kasus dalam konteks mosi untuk memberhentikan, sebelum kelayakan sebuah kasus dipertimbangkan.

Please follow and like us: