Malpraktik dan Hal Yang Harus Dibuktikan Pengacara Untuk Tindakan Hukum – Malpraktik medis terjadi ketika seorang dokter atau profesional medis lain yang tindakannya di bawah standar perawatan yang tepat menyakiti pasien.

Malpraktik dan Hal Yang Harus Dibuktikan Pengacara Untuk Tindakan Hukum

volunteerlawyersnetwork – Tindakan yang dapat mengakibatkan tuntutan malpraktik berkisar dari kegagalan dokter untuk mendiagnosis kanker hingga dokter melakukan pemotongan yang tidak tepat selama operasi, yang mengakibatkan cacat permanen yang tidak terduga. Beberapa jenis klaim malpraktik medis yang umum adalah.

Baca Juga : Hal Yang Perlu Dilakukan Pengacara di Jalur Pengadilan Dalam Kasus Kecelakaan

Apa yang Harus Dibuktikan dalam Gugatan Malpraktek Medis?

Penggugat yang menuntut malpraktik medis harus membuktikan adanya hubungan dokter-pasien, kegagalan dokter untuk memenuhi standar perawatan yang tepat untuk profesional serupa dalam situasi yang sama, sebab-akibat, dan kerugian yang sebenarnya.

Penggugat malpraktik medis dapat menuntut untuk memulihkan kerugian ekonomi dan nonekonomi, termasuk semua tagihan medis tambahan yang timbul karena malpraktik, kehilangan pendapatan, kehilangan kapasitas penghasilan, rehabilitasi, penderitaan mental, dan rasa sakit dan penderitaan.

Standar perawatan yang tepat yang harus diikuti seorang dokter bervariasi tergantung pada spesialisasi dokter dan penyakit yang dipermasalahkan. Biasanya dalam kasus malpraktik medis, kedua belah pihak memberikan keterangan ahli untuk menetapkan standar pelayanan dan untuk bersaksi apakah dokter memenuhi standar tersebut atau tidak.

Penyebab aktual dan langsung dalam kasus malpraktik medis dapat menjadi tantangan bagi penggugat untuk membuktikan karena pasien hanya menemui dokter ketika mereka sudah sakit atau terluka. Pasien harus menunjukkan bahwa kemungkinan besar kegagalan dokter untuk memenuhi standar perawatan menyebabkan kerugian.

Setiap negara bagian memiliki aturan dan prosedur yang berbeda untuk membawa klaim malpraktik medis, tetapi secara umum mereka harus dibawa dengan cepat. Undang-undang pembatasan mungkin antara enam bulan dan dua tahun.

Di beberapa negara bagian, seperti Florida, ada prosedur pra-gugatan yang harus diikuti bahkan sebelum mengajukan gugatan. Pasien mungkin perlu mengajukan klaim kepada panel ahli yang memutuskan apakah telah terjadi malpraktik. Kegagalan untuk mengikuti prosedur tersebut dapat mengakibatkan penolakan klaim penggugat, bahkan jika tindakan diajukan sebelum batas waktu berakhir.

Penggugat atau dokter dapat mempresentasikan temuan panel ke pengadilan selama gugatan malpraktik medis. Meskipun bukan pengganti gugatan, temuan panel pra-gugatan bahwa tidak ada malpraktik medis dapat mempengaruhi keputusan pengadilan tentang apakah akan mengizinkan gugatan untuk dilanjutkan.

Masalah rumit lebih lanjut, di beberapa negara bagian, periode undang-undang pembatasan dimulai segera setelah dokter bertindak lalai, tetapi di negara lain, periode hanya dimulai ketika pasien seharusnya menemukan cedera. Selain itu, pasien diharuskan untuk memberi tahu dokter sebelum mengajukan klaim di beberapa negara bagian.

Hasil dari sebagian besar tuntutan hukum malpraktik medik pada kesaksian ahli. Setiap negara bagian memiliki aturan yang berbeda mengenai apa yang membuat seseorang memenuhi syarat untuk menjadi ahli dalam kasus malpraktik medis. Biasanya, ahli harus seseorang yang berpengalaman dalam bidang khusus yang dipermasalahkan.

Jika penggugat membuktikan kasusnya, kemampuannya untuk memulihkan mungkin dibatasi oleh batas negara atas kerusakan malpraktik medis. Lebih dari setengah negara bagian, termasuk California dan Illinois, telah memberlakukan undang-undang reformasi gugatan dalam bentuk batas malpraktik medis. Batas tersebut biasanya membatasi kerusakan nonekonomi, bukan kerusakan ekonomi.

Ini berarti bahwa penggugat dapat memulihkan semua tagihan medisnya dan kehilangan pendapatan, tetapi dia tidak dapat memulihkan lebih dari jumlah tertentu sehubungan dengan kehilangan kenikmatan, kehilangan konsorsium, atau rasa sakit dan penderitaan. Namun, beberapa negara bagian telah memberlakukan payung hukum atas kerugian malpraktik medis secara keseluruhan.

Jenis Malpraktek Medis yang Umum Medical

Kesalahan oleh profesional medis dapat muncul di hampir semua pengaturan, tetapi beberapa jenis kesalahan lebih umum daripada yang lain. Hanya menunjukkan bahwa kesalahan terjadi, bagaimanapun, tidak cukup untuk menetapkan tanggung jawab.

Pasien harus menunjukkan bahwa kesalahan tersebut berada di bawah standar perawatan yang sesuai untuk spesialisasi dokter dan bahwa mereka terluka sebagai akibat langsung. Dengan kata lain, kekecewaan terhadap hasil suatu prosedur tidak menjadi dasar untuk klaim malpraktik medis, juga bukan kesalahan yang tidak menyebabkan kerugian nyata bagi pasien.

Salah diagnosa

Kadang-kadang seorang dokter gagal untuk mengenali dan mendiagnosis suatu kondisi ketika seorang dokter yang kompeten akan melihatnya. Hal ini dapat mengakibatkan kondisi berkembang ke tahap yang lebih lanjut, yang mungkin memerlukan perawatan yang lebih signifikan dan menyebabkan rasa sakit dan penderitaan pasien yang lebih besar. Dalam kasus kondisi serius seperti kanker, diagnosis yang tidak akurat atau terlambat dapat menyebabkan kematian pasien.

Penggugat yang mengajukan klaim jenis ini perlu memperkenalkan kesaksian ahli dari dokter yang dapat menjelaskan mengapa dokter yang kompeten yang merawat pasien serupa akan mendiagnosis kondisi dengan benar atau mendiagnosisnya lebih cepat. Seorang ahli juga perlu menjelaskan pengaruh kesalahan atau keterlambatan pada kesehatan pasien. Baca lebih lanjut di sini tentang kasus misdiagnosis.

Kesalahan Bedah dan Kesalahan Anestesi

Banyak insiden malpraktik yang paling jelas terjadi selama prosedur pembedahan. Beberapa jenis kesalahan bedah dikenal sebagai “tidak pernah terjadi”, yang berarti bahwa profesi medis mengakui bahwa kesalahan ini tidak boleh terjadi. Seorang pasien mungkin tidak memerlukan kesaksian ahli dalam kasus ini karena kelalaiannya jelas. Mungkin contoh paling umum dari kejadian yang tidak pernah terjadi adalah meninggalkan spons atau alat bedah lain di tubuh pasien.

Seorang dokter juga dapat mengoperasi pasien yang salah atau bagian tubuh yang salah, atau mereka mungkin dengan ceroboh melukai bagian lain dari tubuh pasien selama prosedur. Infeksi dan komplikasi setelah operasi juga dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan jika tidak ditangani dengan benar. Baca lebih lanjut di sini tentang kesalahan bedah.

Anestesi adalah bagian penting dari proses pembedahan yang sering dianggap remeh tetapi tidak seharusnya. Kesalahan oleh ahli anestesi dapat menyebabkan konsekuensi yang menghancurkan, termasuk cedera otak dan kematian.

Seorang ahli anestesi mungkin gagal untuk meninjau catatan pasien untuk kemungkinan faktor risiko, gagal memberikan instruksi yang tepat kepada pasien sebelum prosedur, memberikan jumlah anestesi yang salah, atau gagal memantau tanda-tanda vital pasien saat memberikan anestesi. Dalam beberapa kasus, peralatan yang digunakan untuk memberikan anestesi rusak, yang dapat berarti bahwa pasien dapat mengajukan klaim terhadap produsen peralatan tersebut.

Kesalahan Pengobatan

Dokter, perawat, dan profesional medis lainnya dapat dimintai pertanggungjawaban atas kesalahan dalam meresepkan atau memberikan obat. Dokter mungkin akan bertanggung jawab jika terjadi kesalahan selama proses resep, sedangkan perawat dan rumah sakit yang mempekerjakan mereka kemungkinan akan bertanggung jawab atas kesalahan selama administrasi. Terkadang kesalahan resep berhubungan dengan kesalahan diagnosis, karena dokter mungkin meresepkan obat untuk kondisi yang salah didiagnosis.

Dalam kasus lain, dokter mungkin meresepkan jumlah obat yang salah, atau perawat mungkin memberikan jumlah yang salah. Seorang perawat juga dapat membingungkan pasien dan memberikan obat kepada satu pasien yang ditujukan untuk pasien lain. Atau peralatan di rumah sakit mungkin rusak dan memberikan dosis yang tidak tepat. Baca lebih lanjut di sini tentang kesalahan pengobatan.

Baca Juga : Beberapa Hal yang Menjadi Alasan untuk Tahu Kebijakan Hukum

Cedera Kelahiran

Ginekolog, dokter kandungan, dan profesional medis lainnya yang terlibat dalam proses persalinan dapat menyebabkan bahaya seumur hidup pada bayi baru lahir karena gagal memenuhi standar perawatan profesional. Kondisi yang mungkin diakibatkan oleh malpraktik (tetapi sering kali tidak disengaja) antara lain adalah kelumpuhan otak, kelumpuhan, kerusakan saraf, gangguan perkembangan, dan patah tulang. Kadang-kadang perawatan atau perawatan yang tidak memadai sebelum melahirkan dapat membahayakan ibu dan anak.

Misalnya, cedera lahir mungkin melibatkan kegagalan mendiagnosis kondisi medis atau cacat lahir. Dalam situasi lain, cedera lahir mungkin timbul dari kesalahan selama proses persalinan. Seorang dokter mungkin gagal untuk memesan operasi caesar ketika diperlukan, gagal menangani komplikasi dengan cara yang kompeten, atau gagal menggunakan peralatan seperti forsep dengan benar. Baca lebih lanjut di sini tentang cedera lahir.

Please follow and like us: