Kesalahan Dalam Operasi Yang Wajib Dipahami Pengacara Dalam Sidang – Setiap pengacara harus mempelajari juga dari segi kesalahan dalam operasi badan yang bisa di tuntut ke jalur hukum atau pengadilan. Jalur sidang dapat menuntut dengan hukuman lebih berat dari kejadian sebenarnya, yang merupakan tanggungjawab pengacara untuk membuktikan bukti kuat untuk menyelaraskan bukti yang ada.

Kesalahan Dalam Operasi Yang Wajib Dipahami Pengacara Dalam Sidang

volunteerlawyersnetwork – Semua operasi melibatkan risiko. Kesalahan bedah dapat terjadi bahkan ketika ahli bedah yang melakukan prosedur ini berpengalaman dan berpengetahuan luas. Sebelum operasi, pasien biasanya menandatangani informed consent yang menunjukkan bahwa mereka menyadari risiko yang terkait dengan operasi.

Baca Juga : Poin Penting Dalam Cedera Kelahiran Yang Perlu Diperhatikan Pengacara Dalam Pengadilan

Tidak semua kesalahan bedah merupakan malpraktik medis. Sebaliknya, agar kesalahan bedah dianggap sebagai malpraktik, ahli bedah yang melakukan prosedur bedah harus gagal mengikuti standar perawatan yang sesuai, dan kegagalan tersebut harus menjadi penyebab sebenarnya dan langsung dari kerugian tersebut.

Jika Anda tidak dirugikan oleh prosedur yang salah, atau ahli bedah dan timnya mempertahankan standar perawatan yang sesuai dan Anda tetap terluka, Anda tidak akan dapat pulih dari malpraktik.

Apa standar perawatan untuk operasi? Secara umum, kualitas perawatan yang akan ditawarkan oleh profesional perawatan kesehatan yang cukup bijaksana dalam komunitas yang sama, yang memiliki pelatihan dan pengalaman yang sama, dalam situasi yang sama.

Kesalahan adalah kesalahan yang dapat dicegah jika ahli bedah mengikuti standar perawatan. Ini berarti bahwa jika ahli bedah bertindak sebagai ahli bedah yang cukup bijaksana, dan komplikasi muncul selama operasi yang tidak dapat dicegah, pasien tidak dapat pulih dari bahaya, tidak peduli seberapa parah penyakit atau cedera yang diakibatkannya.

Menuntut Kesalahan Bedah

Ada banyak kesalahan bedah umum. Mereka termasuk memotong saraf selama operasi, membuat kesalahan anestesi, memotong lokasi yang salah, mengoperasi bagian tubuh yang salah, atau meninggalkan spons atau instrumen di dalam tubuh.

Ketika ahli bedah gagal untuk mengambil sejarah lengkap pasien, komplikasi mungkin timbul selama prosedur bedah yang ahli bedah tidak siap. Kadang-kadang, ada kesalahan selama prosedur yang tidak tertangkap dan diperbaiki. Misalnya, ahli bedah mungkin secara tidak sengaja melubangi organ dan gagal memperbaikinya.

Mengapa kesalahan bedah terjadi? Terkadang komunikasi yang salah menjadi masalah. Dokter bedah mungkin tidak mengomunikasikan dosis obat yang benar kepada perawat, atau lokasi tubuh yang salah dapat dicatat. Ahli bedah mungkin tidak cukup siap untuk operasi atau mungkin lelah.

Ahli bedah mungkin tidak kompeten atau tidak berpengalaman atau mengambil jalan pintas selama prosedur. Peralatan yang tepat harus siap dan disterilkan, dan ahli bedah harus meninjau catatan Anda untuk mengetahui komplikasi apa yang bisa timbul.

Di beberapa negara bagian, unit gawat darurat rumah sakit harus mengikuti standar perawatan yang berbeda dalam hal kesalahan bedah. Penggugat di negara bagian tersebut harus menunjukkan bahwa seorang ahli bedah di departemen darurat bertindak dengan kelalaian besar, bukan kelalaian biasa, dan langsung menyebabkan cedera. Namun, setelah pasien gawat darurat stabil, dokter harus memenuhi standar kelalaian medis biasa.

Di beberapa negara bagian, seperti Georgia, penggugat yang menuntut kesalahan bedah harus memperoleh surat pernyataan dari ahli bedah dalam spesialisasi yang sama. Affidavit harus membuktikan bahwa terdakwa melanggar kewajiban untuk menggunakan keterampilan dan perawatan yang diperlukan dan bahwa pelanggaran itu adalah penyebab langsung dari cedera penggugat.

Di negara bagian lain, penggugat harus menyerahkan kesalahan bedah ke dewan yang akan menentukan apakah kesalahan bedah memenuhi syarat sebagai malpraktik. Jika penggugat gagal memenuhi prasyarat untuk mengajukan gugatan malpraktik medis atau kesalahan bedah, kasusnya akan diberhentikan.

Kesalahan Farmasi

Kesalahan farmasi menyebabkan lebih dari satu juta cedera serius atau kematian di Amerika Serikat setiap tahun. Kesalahan kefarmasian umumnya dapat dicegah, dan dapat mengakibatkan jenis gugatan malpraktik medis. Kesalahan farmasi dapat terjadi kapan saja dalam proses peresepan dari saat obat diambil hingga saat obat dikeluarkan.

Paling sering, kesalahan dilakukan oleh perawat atau dokter, tetapi terkadang apoteker melakukan kesalahan dalam mengisi atau meracik resep. Beberapa kesalahan terjadi di toko obat rantai ritel dan rumah pesanan surat resep.

Food and Drug Administration (FDA) meninjau laporan kesalahan pengobatan dari produsen obat dan MedWatch. Menurut FDA, kesalahan paling umum yang mengakibatkan kematian adalah pemberian dosis obat yang tidak tepat. Ini menyumbang 41% dari kesalahan pengobatan yang fatal, sedangkan memberikan obat yang salah atau menggunakan jenis pemberian yang tidak tepat mengakibatkan 16% dari kesalahan pengobatan.

Mencegah Kesalahan Farmasi

Penting bagi pasien untuk memperhatikan dengan seksama apa yang dokter atau apoteker memberitahu mereka tentang obat yang mereka pakai, dosis yang benar, dan efek samping yang berbahaya. Seorang pasien harus mengajukan pertanyaan jika ada aspek dari instruksi yang dia tidak mengerti.

Pasien harus memberi tahu dokter nama semua obat resep, obat bebas, dan suplemen herbal atau vitamin yang mereka konsumsi untuk menghindari interaksi yang berpotensi berbahaya antara obat-obatan.

Divisi Pencegahan dan Analisis Kesalahan Obat (DMEPA) meninjau laporan kesalahan pengobatan, yang didefinisikan sebagai peristiwa yang dapat dicegah yang dapat menyebabkan penggunaan obat yang tidak tepat atau membahayakan pasien. Kesalahan mungkin timbul ketika obat yang salah atau dosis yang salah diresepkan atau diinstruksikan pada label, atau ketika obat berinteraksi secara tidak benar dengan obat lain.

Bisakah Anda Memulihkan Kerusakan karena Kesalahan Obat?

Reaksi buruk terhadap obat belum tentu merupakan kesalahan farmasi. Sebaliknya, kesalahan harus dapat dicegah agar dapat ditindaklanjuti. Kesalahan farmasi juga harus menjadi penyebab sebenarnya dan langsung dari cedera nyata agar dapat ditindaklanjuti. Seorang pasien tidak dapat menuntut kesalahan farmasi yang tidak mengakibatkan kerugian yang sebenarnya.

Dokter harus memahami kondisi pasiennya untuk menghindari komplikasi atau interaksi obat yang berbahaya. Seorang dokter berkewajiban untuk memberi tahu pasien tentang risiko obat apa pun sehingga keputusan yang tepat dapat dibuat. Ketika seorang dokter gagal menyampaikan peringatan kepada pasien, dia akan bertanggung jawab atas kesalahan tersebut.

Demikian pula, seorang dokter juga dapat dimintai pertanggungjawaban karena meresepkan obat yang salah, meresepkan dosis yang salah, atau tidak menyadari bahwa pasien memiliki alergi terhadap bahan dalam obat.

Baca Juga : Beberapa Hal yang Menjadi Alasan untuk Tahu Kebijakan Hukum

Seorang pasien yang mengalami luka akibat kesalahan kefarmasian juga dapat mengajukan kasus malpraktik medis terhadap perawat, apoteker, atau rumah sakit yang melakukan kesalahan dalam pengisian atau pengeluaran obat. Ketika seorang apoteker memberikan instruksi yang salah kepada pasien, mengeluarkan obat yang salah, atau mencampur obat yang tidak boleh dicampur, ia juga dapat dimintai pertanggungjawaban atas malpraktik.

Di antara kerusakan yang dapat dipulihkan oleh penggugat adalah biaya pengobatan masa lalu dan masa depan, kehilangan penghasilan, kehilangan kenikmatan, rasa sakit dan penderitaan, dan kehilangan konsorsium. Tergantung pada negara bagian, kerugian nonekonomi penggugat dapat dibatasi oleh undang-undang reformasi gugatan. Jika seorang pasien meninggal karena kesalahan farmasi, orang yang dicintainya mungkin dapat mengajukan gugatan kematian yang salah.

Please follow and like us: