volunteerlawyersnetwork – Kecelakaan multikendaraan biasanya terjadi ketika lebih dari dua mobil saling bertabrakan dalam rantai kecelakaan belakang. Biasanya, mereka terjadi karena kekuatan tabrakan pertama: yang terakhir dalam barisan mobil (Pengemudi D) menabrak mobil kedua hingga terakhir (Pengemudi C), mendorong Pengemudi C maju ke mobil ketiga hingga terakhir (Pengemudi B ), menyebabkan Pengemudi B menabrak mobil pertama (Pengemudi A).

Kasus Kecelakaan Mobil Berantai Upaya Apa Yang Harus Di lakukan Pengacara – Jenis kecelakaan ini juga disebut “reaksi berantai”. Meskipun mereka dapat menjadi hasil dari kelalaian pengemudi tunggal, kecelakaan reaksi berantai mungkin melibatkan contoh kecerobohan oleh banyak pengemudi. Banyak orang, termasuk penumpang di salah satu mobil ini, dapat mengalami cedera. Oleh karena itu, litigasi gugatan cedera pribadi yang dihasilkan bisa sangat menantang.

Kasus Kecelakaan Mobil Berantai Upaya Apa Yang Harus Di lakukan Pengacara

Kasus Kecelakaan Mobil Berantai Upaya Apa Yang Harus Di lakukan Pengacara

Jika Anda terlibat dalam kecelakaan reaksi berantai, penting untuk bertukar informasi asuransi dengan semua pengemudi yang terlibat, mendapatkan informasi kontak saksi dan menghubungi polisi untuk datang ke tempat kejadian dan membuat laporan polisi. Anda harus mencoba untuk mendapatkan foto pemandangan, termasuk tanda selip, puingpuing kendaraan, dan kerusakan properti dari berbagai sudut. Jika Anda terluka, Anda harus menghubungi pengacara sesegera mungkin setelah kecelakaan untuk memastikan bahwa semua bukti yang relevan segera diidentifikasi dan didokumentasikan.

Salah Siapa Reaksi Berantai Itu? Siapa masalah terbesar dengan kecelakaan reaksi berantai
? Menentukan kausalitas bisa sulit dari sudut pandang faktual. Jika pengemudi terganggu dan mengakui bahwa ia telah bertabrakan dengan mobil lain terlebih dahulu di barisan, mungkin tepat untuk memberikan tanggung jawab 100% kepada pengemudi. Namun, masalah lain sering mempengaruhi, seperti cuaca buruk, pembangunan jalan, kecelakaan mobil lain, mengemudi dengan lalai, mengemudi dalam keadaan mabuk, dan mengemudi agresif.

Misalnya, Pengemudi D mengemudi dengan aman ketika Pengemudi C di depannya tiba-tiba berhenti di jalan bebas hambatan. Indikator rem belum ada karena lampu rem C driver mati. Di sisi lain, Pengemudi B mabuk dan berhenti tiba-tiba saat mengejar Pengemudi A, dan tidak menyadari bahwa Pengemudi A sedang mengerem karena bahaya pembangunan jalan hingga terlambat.
Pengemudi A luka berat dengan membawa barang bawaan Pengemudi B yang menabrak Pengemudi C, Pengemudi D yang menabrak Pengemudi C, dan Pengemudi C yang menabrak Pengemudi B dari belakang. Pengemudi A menuduh Pengemudi B, Pengemudi C, Pengemudi D dan perusahaan konstruksi lalai. Selain itu, dalam kasus fiktif ini, Pengemudi C dapat terluka, dalam hal ini ia dapat menuntut kembali Pengemudi D. Jika Pengemudi B juga terluka, ia dapat mengajukan pengaduan silang terhadap Pengemudi C dan Pengemudi D.

Di sebagian besar negara bagian, juri akan mempertimbangkan semua bukti dan memberikan kesalahan kepada masingmasing terdakwa. Salah satu tergugat ini, pada gilirannya, dapat mengklaim bahwa penggugat lalai, dan juri juga akan memberikan persentase kesalahan kepada penggugat. Apakah salah satu pihak dapat memulihkan keluhan dalam kasus beberapa kali kelalaian tergantung pada keadaan di mana kecelakaan itu terjadi.

Di negaranegara bagian yang mengikuti doktrin kelalaian komparatif, pemulihan setiap penuntut akan dikurangi dengan persentase kesalahannya sendiri. Ada dua jenis penghilangan perbandingan: penghilangan perbandingan murni dan penghilangan perbandingan yang dimodifikasi.

Dalam keadaan kelalaian komparatif murni, Pengemudi D dapat pulih bahkan jika juri memutuskan bahwa dia bertanggung jawab atas kecelakaan itu.

Kasus Kecelakaan Mobil Berantai Upaya Apa Yang Harus Di lakukan Pengacara
Kecelakaan multikendaraan biasanya terjadi ketika lebih dari dua mobil saling bertabrakan dalam rantai kecelakaan belakang. Biasanya, mereka terjadi karena kekuatan tabrakan pertama: yang terakhir dalam barisan mobil (Pengemudi D) menabrak mobil kedua hingga terakhir (Pengemudi C), mendorong Pengemudi C maju ke mobil ketiga hingga terakhir (Pengemudi B ), menyebabkan Pengemudi B menabrak mobil pertama (Pengemudi A).

Jenis kecelakaan ini juga disebut “reaksi berantai”. Meskipun mereka dapat menjadi hasil dari kelalaian pengemudi tunggal, kecelakaan reaksi berantai mungkin melibatkan contoh kecerobohan oleh banyak pengemudi. Banyak orang, termasuk penumpang di salah satu mobil ini, dapat mengalami cedera. Oleh karena itu, litigasi gugatan cedera pribadi yang dihasilkan bisa sangat menantang.

Jika Anda terlibat dalam kecelakaan reaksi berantai, penting untuk bertukar informasi asuransi dengan semua pengemudi yang terlibat, mendapatkan informasi kontak saksi dan menghubungi polisi untuk datang ke tempat kejadian dan membuat laporan polisi. Anda harus mencoba untuk mendapatkan foto pemandangan, termasuk tanda selip, puingpuing kendaraan, dan kerusakan properti dari berbagai sudut. Jika Anda terluka, Anda harus menghubungi pengacara sesegera mungkin setelah kecelakaan untuk memastikan bahwa semua bukti yang relevan segera diidentifikasi dan didokumentasikan.

Salah Siapa Reaksi Berantai Itu? Siapa masalah terbesar dengan kecelakaan reaksi berantai
? Menentukan kausalitas bisa sulit dari sudut pandang faktual. Jika pengemudi terganggu dan mengakui bahwa ia telah bertabrakan dengan mobil lain terlebih dahulu di barisan, mungkin tepat untuk memberikan tanggung jawab 100% kepada pengemudi. Namun, masalah lain sering mempengaruhi, seperti cuaca buruk, pembangunan jalan, kecelakaan mobil lain, mengemudi dengan lalai, mengemudi dalam keadaan mabuk, dan mengemudi agresif.

Misalnya, Pengemudi D mengemudi dengan aman ketika Pengemudi C di depannya tiba-tiba berhenti di jalan bebas hambatan. Indikator rem belum ada karena lampu rem C driver mati. Di sisi lain, Pengemudi B mabuk dan berhenti tiba-tiba saat mengejar Pengemudi A, dan tidak menyadari bahwa Pengemudi A sedang mengerem karena bahaya pembangunan jalan hingga terlambat.
Pengemudi A luka berat dengan membawa barang bawaan Pengemudi B yang menabrak Pengemudi C, Pengemudi D yang menabrak Pengemudi C, dan Pengemudi C yang menabrak Pengemudi B dari belakang. Pengemudi A menuduh Pengemudi B, Pengemudi C, Pengemudi D dan perusahaan konstruksi lalai. Selain itu, dalam kasus fiktif ini, Pengemudi C dapat terluka, dalam hal ini ia dapat menuntut kembali Pengemudi D. Jika Pengemudi B juga terluka, ia dapat mengajukan pengaduan silang terhadap Pengemudi C dan Pengemudi D.

Baca Juga : Dalam kasus kecelakaan mabuk, pengacara memerlukan uji tuntas khusus

Di sebagian besar negara bagian, juri akan mempertimbangkan semua bukti dan memberikan kesalahan kepada masingmasing terdakwa. Salah satu tergugat ini, pada gilirannya, dapat mengklaim bahwa penggugat lalai, dan juri juga akan memberikan persentase kesalahan kepada penggugat. Apakah salah satu pihak dapat memulihkan keluhan dalam kasus beberapa kali kelalaian tergantung pada keadaan di mana kecelakaan itu terjadi.

Di negaranegara bagian yang mengikuti doktrin kelalaian komparatif, pemulihan setiap penuntut akan dikurangi dengan persentase kesalahannya sendiri. Ada dua jenis penghilangan perbandingan: penghilangan perbandingan murni dan penghilangan perbandingan yang dimodifikasi.

Dalam keadaan kelalaian komparatif murni, Pengemudi D dapat pulih bahkan jika juri memutuskan bahwa dia bertanggung jawab atas kecelakaan itu.