Hal Yang Perlu Dibela Pengacara Tentang Cedera Amputasi Akibat Malpraktek Medis – Dalam beberapa kasus malpraktik medis yang paling parah, seorang pasien mungkin menderita kehilangan anggota tubuh sebagai akibat dari kelalaian penyedia medis. Amputasi adalah cedera tak terduga dan mengubah hidup yang melibatkan perawatan medis yang rumit dan membawa sejumlah kesulitan bagi korban dan keluarganya.

Hal Yang Perlu Dibela Pengacara Tentang Cedera Amputasi Akibat Malpraktek Medis

volunteerlawyersnetwork – Korban malpraktik medis yang mengalami amputasi dapat meminta pemulihan atas biaya dan luka yang dideritanya. Setiap negara bagian memiliki aturan yang berbeda mengenai kasus malpraktik medis dan jumlah pemulihan yang dapat dicari oleh korban dan keluarganya untuk cedera mereka.

Baca Juga : Kesalahan Dalam Operasi Yang Wajib Dipahami Pengacara Dalam Sidang 

Untuk mendapatkan ganti rugi atas amputasi, penggugat harus mengajukan tuntutan kelalaian terhadap penyedia medis. Elemen pertama dari klaim kelalaian mengharuskan penggugat untuk menunjukkan bahwa tergugat berutang kewajiban perawatan kepadanya.

Dokter dan profesional medis memiliki kewajiban untuk mengikuti praktik dan prosedur yang diterima secara umum dalam spesialisasi mereka untuk lokasi geografis tertentu, dan untuk menerapkan metodologi tersebut dengan mempertimbangkan kondisi dan demografi setiap pasien.

Setelah menetapkan bahwa tergugat berutang kewajiban perawatan kepada penggugat, penggugat harus menunjukkan bahwa tergugat gagal untuk bertindak sesuai dengan tugas perawatan. Sebagian besar negara bagian menyebut kegagalan untuk bertindak sesuai dengan standar perawatan sebagai pelanggaran.

Pelanggaran dapat terjadi dalam banyak situasi medis, termasuk kegagalan untuk mendiagnosis suatu kondisi, kegagalan untuk meresepkan perawatan yang tepat, atau kegagalan untuk memberikan perawatan yang tepat waktu. Di persidangan, para pihak kemungkinan besar akan memberikan bukti dari saksi ahli yang dapat menjelaskan kewajiban kehati-hatian yang berlaku dan memberikan kesaksian tentang cara-cara terdakwa melanggar kewajiban itu. Dalam insiden malpraktik medis, saksi ahli paling sering adalah profesional medis yang berspesialisasi dalam bidang yang terkait dengan cedera penggugat.

Selanjutnya, penggugat harus menunjukkan bahwa pelanggaran tergugat adalah penyebab hukum dari cedera penggugat. Penyebab mengharuskan menunjukkan bahwa penggugat tidak akan menderita cedera tetapi kegagalan profesional medis untuk bertindak sesuai dengan standar perawatan.

Misalnya, jika penyedia medis gagal mendiagnosis tumor kanker yang kemungkinan besar akan diidentifikasi oleh penyedia lain daripada tidak, dia adalah penyebab hukum dari cedera penggugat. Tumor sering menjadi penyebab amputasi, selain kecelakaan mobil yang parah, denga kasus pertanggungjawaban, dan kesalahan bedah.

Akhirnya, penggugat harus memberikan bukti yang menetapkan sifat dan tingkat cederanya. Dalam kasus yang melibatkan amputasi, korban biasanya memiliki biaya pengobatan yang signifikan. Biaya perawatan yang terkait dengan kehilangan anggota tubuh mungkin termasuk waktu di rumah sakit, pembedahan, terapi fisik, pengobatan, dan perawatan medis jangka panjang. Banyak orang yang diamputasi juga mengalami masalah mental, termasuk depresi, kecemasan, dan ketakutan. Seorang terdakwa mungkin bertanggung jawab atas biaya yang terkait dengan cedera ini.

Selain itu, amputasi sering mempengaruhi kemampuan korban untuk kembali ke pekerjaannya dalam kapasitas yang sama seperti sebelum kecelakaan. Misalnya, seorang atlet profesional, sopir pengiriman, atau koki mungkin tidak dapat terus bekerja dalam kapasitas ini jika mereka kehilangan tangan, lengan, kaki, atau kaki. Seorang yang diamputasi dapat meminta kompensasi atas hilangnya pendapatannya dan hilangnya kapasitas penghasilan di masa depan dari terdakwa yang lalai.

Di banyak negara bagian, pasangan atau kerabat dekat juga dapat meminta kompensasi dari terdakwa yang lalai dengan mengajukan klaim kerugian konsorsium. Tindakan ini dirancang untuk memberi kompensasi kepada pasangan atau kerabat dekat atas kehilangan persahabatan, masyarakat, dan layanan orang yang mereka cintai.

Beberapa negara bagian membatasi individu yang dapat mengajukan gugatan kehilangan konsorsium kepada pasangan, sementara negara bagian lain mengizinkan orang tua, saudara kandung, sepupu, dan kerabat lainnya untuk mencari kompensasi atas hilangnya konsorsium mereka.

Cedera Otak Akibat Malpraktek Medis

Sayangnya, banyak korban insiden malpraktik medis menderita cedera otak parah. Untuk memulihkan kompensasi untuk cedera otak, penggugat harus menetapkan bahwa penyedia medis bertindak lalai. Klaim kelalaian memiliki empat elemen: tugas, pelanggaran, sebab akibat, dan kerusakan.

Setiap negara bagian telah memberlakukan prosedur dan aturannya sendiri untuk mengajukan klaim cedera pribadi terhadap terdakwa, dan masing-masing menerapkan aturannya sendiri mengenai jumlah kerusakan yang dapat dipulihkan oleh penggugat dari penyedia medis yang lalai.

Secara umum, masing-masing dari kita memiliki kewajiban untuk bertindak dengan kehati-hatian dan keterampilan biasa yang sama yang akan digunakan oleh orang yang cukup bijaksana dalam situasi serupa. Dalam konteks insiden malpraktik medis, tugas perawatan mengharuskan penyedia medis untuk menggunakan praktik dan prosedur yang sama dengan yang digunakan oleh profesional medis lain dalam spesialisasi mereka dan lokasi geografis mereka untuk pasien dengan kondisi dan demografi yang serupa.

Untuk menetapkan unsur kedua, penggugat harus menunjukkan bahwa tergugat gagal bertindak menurut standar kehati-hatian ini. Misalnya, pelanggaran standar perawatan dapat terjadi ketika seorang profesional medis gagal mendiagnosis kondisi pasien atau gagal memberikan perawatan tepat waktu.

Dalam kedua situasi tersebut, pelanggaran standar perawatan oleh penyedia medis dapat menyebabkan pasien menderita cedera otak. Setelah menetapkan kewajiban dan pelanggaran, penggugat harus menunjukkan bahwa tergugat menyebabkan cedera penggugat. Tergugat adalah penyebab hukum dari kerugian penggugat jika penggugat tidak akan menderita cedera tetapi untuk pelanggaran tergugat terhadap standar perawatan.

Dalam kasus malpraktik medik, sangat penting bagi pasien untuk menemui dokter lain sesegera mungkin untuk mendiagnosis sejauh mana cedera yang disebabkan oleh malpraktik dokter terdakwa. Karena sifat dari cedera otak, tingkat keparahan dan cakupannya bisa sulit untuk dideteksi, dinilai, dan didiagnosis.

Gejala cedera otak termasuk kehilangan memori, kebingungan, disorientasi, sakit kepala, pusing, dan penglihatan kabur. Cedera otak sering menyebabkan komplikasi fisik lainnya, termasuk masalah tidur dan hilangnya fungsi motorik. Penting juga untuk menentukan sifat di mana cedera otak terjadi. Cedera otak dapat terjadi ketika otak kekurangan oksigen untuk jangka waktu tertentu atau dalam situasi di mana pasien menderita stroke.

Korban cedera otak dapat memperoleh ganti rugi atas cedera dan biaya yang terjadi sebagai akibat dari pelanggaran terdakwa. Cedera otak dapat melibatkan berbagai jenis perawatan, termasuk psikiatri, gangguan kognitif, manifestasi fisik dari cedera, atau bahkan operasi otak.

Beberapa korban cedera otak yang mengalami gangguan kognitif memiliki masalah untuk kembali bekerja dalam kapasitas yang sama. Dalam kasus kelalaian, penggugat dapat meminta kompensasi untuk biaya pengobatan, terapi fisik, perawatan jangka panjang, dan pengobatan.

Baca Juga : Beberapa Hal yang Menjadi Alasan untuk Tahu Kebijakan Hukum

Jika korban telah dipaksa untuk mundur dari posisinya di tempat kerja, atau untuk mengambil posisi lain yang membayar lebih sedikit, ia mungkin berhak untuk mendapatkan ganti rugi yang mencerminkan hilangnya upah penggugat. Sayangnya, beberapa korban cedera otak tidak dapat kembali bekerja sama sekali karena luas dan parahnya cedera mereka. Dalam hal ini, tergugat dapat bertanggung jawab atas hilangnya gaji dan kapasitas penghasilan penggugat di masa depan.

Di banyak negara bagian, pasangan atau kerabat dekat korban cedera otak dapat mengajukan klaim kehilangan konsorsium. Klaim ini mengakui hilangnya masyarakat, persahabatan, dan cinta yang dialami pasangan atau kerabat dekat sebagai akibat dari cedera orang yang mereka cintai.

Please follow and like us: