volunteerlawyersnetwork – Jika Anda mempertimbangkan karir di bidang hukum, baik sebagai pengacara, paralegal, spesialis asupan, atau administrator kontrak, maka Anda harus memiliki gambaran umum tentang bagaimana rasanya bekerja di sekitar pengacara. Praktik hukum umumnya cukup serius, dan bahkan mungkin melibatkan masalah hidup dan mati, tergantung pada jenis praktik hukum yang Anda jalani. Selain bisnis yang serius, profesi ini juga sangat menarik, penting, dan berdampak. Di bawah ini adalah daftar 10 fakta menarik tentang pengacara dan praktik hukum secara umum.

10 Fakta Menarik Tentang Pengacara dan Praktik Hukum

10 Fakta Menarik Tentang Pengacara dan Praktik Hukum

1. Tidak Ada Kekurangan Pengacara

10 Fakta Menarik Tentang Pengacara dan Praktik Hukum – Ada lebih dari 1,3 juta pengacara yang berpraktik di yurisdiksi di seluruh Amerika Serikat. Bila Anda mempertimbangkan populasi Amerika lebih dari 327 juta, itu berarti ada sekitar satu pengacara per setiap 240 orang di AS

2 . Gaji Enam Angka Tidak Selalu Terjadi Saat Berlatih Hukum

Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan bahwa gaji rata-rata untuk seorang pengacara yang berpraktik di AS adalah sekitar $115.000 per tahun. Pembayaran per jam diterjemahkan menjadi sekitar $55 per jam. Padahal, tarif per jam sangat bervariasi berdasarkan yurisdiksi, pengalaman bertahun-tahun, dan jenis hukum. Upah tertinggi untuk pengacara diperoleh di California, New York, dan Washington, DC Di yurisdiksi ini, gaji rata-rata untuk seorang pengacara hampir $170.000 per tahun. Upah terendah untuk pengacara berada di Montana, di mana gaji rata-rata untuk seorang pengacara adalah sekitar $83.000 per tahun.

3. Kebanyakan Pengacara Tidak Bekerja di Firma Hukum Besar

Ada kesalahpahaman bahwa pengacara bekerja di firma hukum raksasa yang sangat berpengaruh. Pada kenyataannya, sebagian besar pengacara bekerja di firma menengah dan butik atau bidang hukum lainnya. Menurut Asosiasi Penempatan Hukum Nasional, sekitar 83 persen dari semua pengacara yang bekerja di praktik swasta dipekerjakan oleh perusahaan yang relatif kecil yang terdiri dari 50 atau kurang pengacara.

4. Aula Kongres Diduduki oleh Sebagian Besar Pengacara

Secara historis, aula Kongres telah ditempati oleh para pengacara. Ini termasuk perwakilan terpilih dan pembantu mereka. Prevalensi pengacara yang bekerja di Kongres sebagian besar disebabkan oleh kebutuhan untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang kebijakan publik dan bahasa legislatif untuk merancang undang-undang baru.

5. Banyak Pengacara Sebenarnya Tidak Mempraktikkan Hukum

Mempraktikkan hukum bisa sangat menantang dan kenyataannya sangat berbeda dari bagaimana profesi digambarkan di televisi dan film. Ini mungkin mengapa banyak pengacara meninggalkan profesinya dan menghabiskan karir mereka di profesi lain. Misalnya, banyak pengacara dapat menemukan karir yang memuaskan di perbankan, jasa keuangan, konsultasi, pengembangan bisnis, pendidikan, dan sebagainya.

6. Profesi Hukum Salah Satu yang Pertama Menjalani Gerakan

Profesi hukum secara historis tidak ramah terhadap pengacara wanita. Misalnya, pengacara wanita pertama di Amerika Serikat adalah Arabella Mansfield. Dia sebenarnya harus mengajukan gugatan terhadap State Bar of Iowa hanya untuk mengikuti Ujian Bar. Ms. Mansfield lulus ujian pengacara dan diterima untuk praktik hukum di negara bagian Iowa pada tahun 1869. Maju cepat hingga saat ini dan wanita lain sedang merintis jejak dalam profesi hukum – Danya Hamad. Dia praktek hukum di Ohio. Oh ya, dan dia baru berusia 15 tahun.

7. Pengacara Bukannya Dibenci, Mereka Dicemburui

Ada persepsi bahwa pengacara umumnya tidak disukai oleh kebanyakan orang. Misalnya, Majalah Forbes merilis data dari Gallup yang menunjukkan bahwa seorang pengacara dipandang sebagai salah satu profesional yang paling tidak dapat dipercaya di Amerika (hanya pelobi dan eksekutif bisnis yang memiliki peringkat kepercayaan yang lebih rendah). Namun, menyelam lebih dalam ke dalam data mengungkapkan bahwa banyak orang sebenarnya tidak menyukai atau tidak mempercayai pengacara, mereka iri pada mereka. Satu studi mengungkapkan bahwa alasan yang dicantumkan oleh orang-orang yang tidak menyukai pengacara meliputi:

Mereka pikir mereka lebih pintar dari orang lain;
Mereka mengintimidasi dan agresif;
Mereka menggunakan bahasa yang rumit; dan
Mereka benar-benar mahal.

Seperti yang Anda lihat, tanggapan-tanggapan ini tidak mencerminkan ketidaksukaan yang sebenarnya dari orang-orang yang berprofesi di bidang hukum. Ketidaksukaan berasal dari persepsi bahwa pengacara menganggap diri mereka “superior” dari orang lain.

Baca Juga : Proses Menjadi Pengacara: Peta Jalan Pendidikan dan Karir

8. Keadilan dalam Mempraktikkan Hukum Sangat Bervariasi Berdasarkan Yurisdiksi

Data survei dari Institute for Legal Reform mengungkapkan bahwa lima negara bagian yang diberi peringkat “paling masuk akal dan adil” untuk para litigator meliputi: New Hampshire, South Dakota, Minnesota, Vermont, dan Idaho. Negara bagian yang dianggap paling tidak masuk akal dan adil adalah sebagai berikut: Missouri, California, Florida, Illinois, dan Louisiana. Menariknya, data survei menunjukkan bahwa negara bagian yang dianggap “paling adil” dan “paling masuk akal” bagi para litigator adalah negara bagian yang memiliki jumlah pengacara per kapita paling sedikit – South Dakota, yang memiliki 22,2 pengacara per setiap 10.000 penduduk. Hanya Carolina Selatan dan Arizona yang memiliki lebih sedikit pengacara per kapita daripada Negara Bagian Mount Rushmore.

9. Rumah DC bagi Kebanyakan Pengacara

Sangat kontras dengan South Dakota, District of Columbia memiliki jumlah pengacara per kapita tertinggi. Secara khusus, Washington, DC memiliki 788,1 pengacara per 10.000 penduduk. Ya, Anda membaca angka itu dengan benar – hampir 800 pengacara per 10.000 penduduk DC.

10. Banyak Selebriti Pergi ke Sekolah Hukum

Sejumlah besar selebritas dan individu terkemuka menghadiri sekolah hukum. Misalnya, bintang film laga Gerard Butler bersekolah di sekolah hukum; bersama dengan pembawa acara TV Jerry Springer, John Cleese (dari ketenaran Monty Python), Geraldo Rivera, dan ekonom Ben Stein (dari ketenaran Ferris Bueller). Lulusan sekolah hukum terkenal lainnya termasuk mantan Komisaris NBA David Stern dan mantan bintang NFL Steve Young.